Analisis Genom Ungkap Kenapa Koala Bisa Makan Daun Beracun Ekaliptus

Kompas.com - 07/07/2018, 21:04 WIB

KOMPAS.com - Siapa sangka dibalik wajah menggemaskannya koala sebenarnya adalah hewan kecil yang sangat aneh.

Mereka tidur sepanjang hari, makan kotoran induknya ketika bayi, dan mungkin yang paling menakjubkan adalah mamalia berkantung ini hidup dengan memakan daun ekaliptus.

Padahal, seperti yang telah lama diketahui, daun ekaliptus yang merupakan daun beracun serta berbahaya.

Hal inilah yang tentunya menarik sekaligus menjadi misteri yang belum terpecahkan di dunia sains.

Hingga akhirnya sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Rebecca Johnson, ahli genetika konservasi di Museum Australia di Sydney berhasil menjawab teka-teka tersebut.

Untuk menjawab teka-teki itu, mereka mengurutkan genom koala dan menemukan petunjuk bagaimana hewan tersebut bertahan hidup dengan memakan daun ekaliptus.

Selain itu, tim peneliti juga mengamati bagaimana koala bisa mengendus daun beracun itu.

"Cara terbaik untuk menjawab persoalan itu adalah dengan mengurutkan genom hewan. Itulah informasi terbaik yang bisa diperoleh ketika ingin melacak dan memahami keragaman genetik suatu spesies," ungkap Johnson dikutip dari National Geographic, Senin (02/07/2018).

Kode Genetik

Apa yang ditemukan tim peneliti ini memang cukup mengejutkan.

Bagian dari genom koala yang merupakan kode detoksifikasi protein ternyata sekitar dua kali lebih besar dari daripada mamalia lain.

Baca juga: Kerabat Jauh Koala dan Kangguru Ditemukan, Rupanya Singa Berkantung

Hal ini membuat racun-racun yang terdapat pada daun ekaliptus bisa terbuang dengan cepat dan mereka pun bisa makan daun setiap hari tanpa sakit.

Peneliti berhipotesis pada titik tertentu di masa lalu, genom tersebut secara tidak sengaja menduplikasi dan berlipat ganda.

Evolusi mendorong genom tersebut bertransformasi ke bentuk baru, membuat sistem detoksifikasi koala lebih baik dan lebih efisien dalam membersihkan berbagai molekul ekaliptus yang beracun.

Seperti yang kita tahu, koala menghabiskan waktunya di atas pohon ekaliptus yang berserat.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.