Kompas.com - 23/05/2018, 18:03 WIB
Nebula semut Nebula semut

KOMPAS.com - Para astronom berhasil merekam fenomena langka yang terjadi di Nebula Semut atau Menzel 3, yaitu berupa sinar laser yang keluar dari jantung nebula.

Bagi manusia di Bumi, sinar laser dipahami sebagai amplifikasi cahaya yang muncul akibat emisi radiasi. Biasanya, sinar laser berbentuk garis tipis dengan cahaya yang sangat terang. Manusia menggunakankannya untuk memotong logam atau memindai kode batang. 

Namun, di luar angkasa, sinar laser adalah sinyal inframerah yang tidak terlihat.

Berdasarkan data dari Observatorium Infrared Herschel di Eropa, para ahli mendeteksi emisi laser tersebut berupa rekombinasi hidrogen.

"Kami mendeteksi jenis emisi yang sangat langka yang disebut emisi laser rekombinasi hidrogen, yang hanya diproduksi dalam kondisi fisik tertentu," kata Isabel Aleman, penulis utama studi dan peneliti di Universitas São Paulo di Brasil dan Leiden di Belanda.

"Emisi seperti itu ditemukan hanya dalam beberapa objek sebelumnya dan kebetulan jenis emisi yang kami deteksi sesuai dengan prediksi Menzel, penemu Nebula Semut," katanya, dilansir dari Newsweek, Jumat (18/5/2018).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seperti diketahui, Donald Menzel, astronom asal Amerika menemukan Nebula Semut di jarak 8.000 tahun cahaya dari Bumi pada 1920.

Nebula adalah kabut atau awan debu dan gas yang bercahaya dalam suatu kumpulan yang sangat luas. Sebagian ahli mempercayai bahwa nebula merupakan ladang bagi terbentuknya sistem bintang di luar angkasa.

Baca Juga: Tanpa Elemen Ini, Kehidupan Alien Mungkin Tidak Akan Pernah Ada

Sementara itu, para ahli juga mendeteksi kepadatan gas di wilayah sekitar bintang pusat sangat besar, mencapai 10.000 kali kepadatan nebula normal. Ini merupakan alasan di balik sinar laser Nebula Semut.

"Satu-satunya cara untuk menjaga gas sepadat itu di dekat bintang adalah jika bintang mengorbit di sekitarnya dalam bentuk cakram," kata Albert Zijlstra dari Universitas Manchester, Inggris, dalam pernyataannya.

Halaman:


Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah Obat Sotrovimab Efektif Lawan Omicron? Ini Kata Pakar UGM

Benarkah Obat Sotrovimab Efektif Lawan Omicron? Ini Kata Pakar UGM

Oh Begitu
Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Fenomena
4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

Oh Begitu
BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

Fenomena
Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Kita
Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Oh Begitu
Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Oh Begitu
Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Oh Begitu
Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Oh Begitu
Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

Oh Begitu
Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Fenomena
4 Tahapan Siklus Menstruasi

4 Tahapan Siklus Menstruasi

Kita
Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.