"Monster" Lubang Hitam Ini Sanggup Isap Benda Langit Seukuran Matahari - Kompas.com

"Monster" Lubang Hitam Ini Sanggup Isap Benda Langit Seukuran Matahari

Kompas.com - 16/05/2018, 17:04 WIB
Tiap tahunnya, lubang hitam akan menelan satu bintang Tiap tahunnya, lubang hitam akan menelan satu bintang

KOMPAS.com - Tim astronom Australia National University (ANU) baru saja mengidentifikasi adanya lubang hitam sangat besar yang dapat mengisap benda langit dengan sangat cepat.

Lubang hitam ini disebut sangat rakus karena mampu mengisap benda langit yang massanya setara Matahari setiap dua hari sekali.

Menurut analisis ANU, pertumbuhan lubang hitam ini sangat cepat, yakni satu persen setiap jutaan tahun.

Sebelum "monster" lubang hitam ini ditemukan, para ilmuwan harus meneliti sekitar 12 miliar tahun cahaya di luar angkasa, yang berarti mereka melihat obyek seperti itu pada 12 miliar tahun lalu, tidak terlalu lama setelah Big Bang.

Baca juga: Lubang Hitam Berbunyi? Ilmuwan Australia Temukan Cara Mendengarnya

Perwakilan ANU mengatakan, lubang hitam ini terlihat karena cahayanya yang sangat mencolok. Misalkan lubang hitam ini ada di area Bima Sakti, bisa dipastikan ia lebih terang dari Bulan Purnama.

"Lubang hitam tumbuh sangat cepat sehingga sinarnya ribuan kali lebih terang dari benda langit di seluruh galaksi. Ini karena semua gas yang disedotnya setiap hari menimbulkan banyak gesekan dan pansa," kata Christian Wolf salah satu tim ANU Christian Wolf dilansir Science Alert, Rabu (16/5/2018).

"Kalau lubang hitam ini ada di galaksi Bima Sakti kita, cahayanya 10 kali lebih terang dari bulan purnama dan dapat dipastikan bintang lain di langit malam tak akan terlihat," imbuhnya.

Wolf menambahkan, jika "monster" ini ada di galaksi Bima Sakti bukan tidak mungkin cerita kehidupan di Bumi akan tamat karena ukurannya yang super masif, cahaya, dan radiasi sinar-x yang ditimbulkannya.

Lubang hitam yang dikenal sebagai QSO SMSS J215728.21-360215.1 diperkirakan berukuran 20 miliar Matahari.

Wolf dan timnya menyebut obyek langit ini memenuhi syarat sebagai quasar, benda langit yang paling langka dan paling terang di inti galaksi.

Quasar ditentukan dengan meneliti data dari satelit ESA Gaia, NASA Wide-field Infrared Survey Explorer (WISE), dan teleskop ANU SkyMapper.

Baca juga: Saat Dua Lubang Hitam Raksasa di Semesta Bersatu, Beginilah Bunyinya

Bila di masa depan ada teleskop yang lebih canggih, maka pekerjaan astronom untuk melihat obyek seperti ini jadi lebih mudah.

Hal ini nantinya akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana elemen dan galaksi terbentuk di tahap awal Semesta.

Hingga saat ini para astronom baru menemukan beberapa lubang hitam super-masif dan quasar. Tantangan baru para astronom adalah mencari tahu bagaimana benda langit ini dapat tumbuh begitu cepat dengan ukuran sangat besar di awal pembentukan alam semesta.

"Kamu tidak tahu bagaimana ia bisa tumbuh sangat cepat di masa awal pembentukan semesta. Perburuan terus berlangsung untuk menemukan lubang hitam yang tumbuh lebih cepat," kata Wolf yang mengatakan penelitiannya akan dipublikasikan di Publications of the Astronomical Society of Australia.


Close Ads X