Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/05/2018, 18:34 WIB

KOMPAS.com - Rusia akan segera meluncurkan pembangkit listrik tenaga nuklir. Uniknya, Pembangkit listrik ini terapung sehingga disebut "Titanic Nuklir".

Tujuannya pembuatan pembangkit listrik apung ini adalah memberikan aliran listrik ke daerah-daerah terpencil di bagian utara dan timur jauh Rusia.

Dengan cara ini, negara tersebut akan memangkas biaya secara signifikan untuk mengaliri listrik setiap wilayah. Itu karena mereka hanya perlu memindahkan kapal ke tempat yang diperlukan, bukannya memindahkan mesin lewat jalur darat.

Jika sesuai rencana, pembangkit listrik berjuluk Akademik Lomonosov ini akan menjadi aset besar bagi Rusia.

Baca juga: Berkekuatan Super, Tanaman Australia Bisa Bersihkan Kontaminasi Nuklir

Sayangnya, tak banyak orang yang menyukai ide ini. Banyak orang khawatir ketika menempatkan reaktir nuklir yang kuat di kapal.

Para ahli lingkungan dan pakar nuklir khawator jika terjadi bencana alam. Jika bencana alam di wilayah yang dilalui kapal ini tentu akan menjadi bencana lingkungan yang parah.

Meski menimbulkan sejumlah kekhawatiran, rencana ini terus dilakukan. Tapi, demi keamanan, reaktor nuklir yang seharusnya dimuat di galangan kapal St Petersburg itu dipindahkan.

Akhirnya, pengujiannya akan dilakukan di Artik.

"Untuk menguji reaktir nuklir di daerah padat penduduk seperti pusat St Petersburg adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab,: ungkap Jan Haverkamp, ahli nuklir Greenpeace dikutip dari odditycentral.com, Selasa (01/05/2018).

"Namun, memindahkan pengujian 'Titanic Nuklir' ini dari mata publik tidak serta merta mengurangi tanggung jawabnya," imbuhnya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+