Kompas.com - 28/03/2018, 18:09 WIB
Paus Balin atau Paus Sikat Atlantik Utara Paus Balin atau Paus Sikat Atlantik Utara

Paus balin memang diketahui telah lama mengalami tahun-tahun buruk tentang kelahiran. Dalam laporan George pada 2000, hanya ada satu ekor anak paus yang terlihat.

Meski pada tahun berikutnya, peneliti melihat 31 anak paus balin di wilayah tersebut.

"Aku terus berpikir, kapan kita melihat kelahiran (paus balin) yang luar biasa?," ujar George dalam laporannya.

Baca juga: Tertangkap Kamera, Paus Pembunuh Menenggelamkan Bayi Spesiesnya

Penyebabnya...

Zoodman dan George sepakat bahwa jumlah kelahiran paus balin dalam lima tahun terakhir memang di bawah rata-rata. Banyak alasan yang menyebabkan sedikitnya kelahiran paus balin ini.

Para peneliti memperkirakan bahwa salah satunya jumlah betina yang kurang dari 100 ekor di Atlantik Utara. Selain itu, lebih sedikit paus yang terlihat di tempat makan tradisioanlnya, lepas pantai New England dan Kanada.

Jumlah yang seikit ini mungkin dipengaruhi oleh pemanasan laut. Pemanasan suhu laut mempengaruhi jumlah mangsa dari paus balin tersebut.

Zoodman juga menyebut, paus betina juga banyak yang mati terlalu muda.

"Paus kepala busur (kerabat dekat paus balin) mampu hidup
hingga usia 200 tahun," kata Zoodman.

"(Tapi) kebanyakan paus sikat Atlantik Utara betina mati pada usia 30-1n," tambahnya.

Sebenarnya, paus sikat Atlantik Utara telah masuk dalam daftar terancam punah sejak tahun 1970. Alasan paling kuat adalah perburuan hewan ini.

Paus balin diburu hingga hampir punah pada akhir abad ke-19 oleh para pemburu komersial.

Meski perburuan tersebut saat ini bukan lagi ancaman, tapi jumlah paus balin terus menurun. Kebanyakan mereka mati akibat terjerat jaring nelayan secara tak sengaja hingga ditabrak kapal.

Baca juga: 150 Paus Pilot Terdampar di Pantai Australia, Apa Artinya Bagi Kita?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.