Kompas.com - 25/01/2018, 19:34 WIB
|
EditorResa Eka Ayu Sartika

KOMPAS.com - Berita tentang ilmuwan China yang berhasil melakukan kloning pada monyet mendapatkan banyak perhatian publik. Salah satunya karena hasil ini berarti kita selangkah lebih dekat dengan kloning manusia.

Namun, yang tak kalah menarik perhatian adalah bagaimana para ilmuwan ini berhasil melakukan kloning pada primata. Lalu, seperti apakah proses yang dilakukan para ilmuwan China untuk mendapatkan dua monyet, bernama Zhong Zhong dan Hua Hua, tersebut?

Pertukaran DNA

Untuk kedua primata bermata besar tersebut, para ilmuwan China melakukan proses yang disebut dengan transfer nuklir sel somatik (tubuh). Dalam proses ini, para peneliti mengambil sel telur (oosit) monyet dan mengeluarkan nukleus (inti sel/pembentuk DNA).

Selanjutnya, mereka mengambil sel tubuh atau somatik dari janin monyet dan melepaskan nukleusnya, mentransfer inti sel tersebut ke dalam telur kosong yang telah diambil nukleusnya tadi. Sel telur yang "direkonstruksi" ini kemudian dibiarkan tumbuh, terbelah, dan akhirnya menjadi embrio awal.

Baca juga: Snuppy, Anjing Kloning Pertama di Dunia, Dikloning Ulang dan Sukses

Selanjutnya, embrio tersebut ditempatkan pada rahim monyet betina hingga lahir.

Cara ini mirip dengan yang digunakan pada domba Dolly tahun 1996 silam. Di samping itu, cara ini juga telah digunakan untuk mengkloning banyak hewan seperti domba, tikus, sapi, hingga anjing.

Meski berhasil pada hewan lain, sayangnya, cara ini berkali-kali menuai kegagalan pada kloning primata. Dengan kata lain baru kali para ilmuwan berhasil mengkloning primata.

Hal ini tentu menjadi tanda tanya besar bagaimana ilmuwan di China tersebut berhasil membuat kloning primata untuk pertama kalinya.

"Mungkin perbedaan nuklei somatik dari spesies primata tidak dapat mengekspresikan gen yang dibutuhkan untuk pengembangan embrio," ungkap Mu-Ming Poo, salah satu peneliti yang terlibat dikutip dari Live Science, Rabu (24/01/2018).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

Oh Begitu
Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.