Kompas.com - 25/01/2018, 19:34 WIB
monyet hasil kloning monyet hasil kloning
|
EditorResa Eka Ayu Sartika

Dari kloning sel dewasa tersebut, sebenarnya ada dua kelahiran yang tercipta. Namun, kedua bayi primata itu meninggal segera setelah lahir.

Poo menyebut hal ini mungkin karena sel-sel dewasa lebih sulit diprogram ulang dibanding sel janin. Selain itu, sel janin juga mudah tumbuh di lingkungan laboratorium dan mudah pula diedit secara genetis

Dilansir dari Time, Rabu (24/01/2018), para peneliti menilai pengkloningan ini disebut memiliki proses yang sangat tidak efisien. Pasalnya, dibutuhkan 127 sel telur untuk mendapatkan kedua bayi monyet itu.

Selain itu, sejauh ini, pengkloningan hanya berhasil jika dimulai dengan menggunakan janin monyet. Para peneliti gagal menghasilkan bayi yang sehat dengan mengkloning monyet dewasa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.