Bau Mulut? Bisa Jadi Bukan karena Makanan, tetapi Mutasi Genetik

Kompas.com - 22/12/2017, 19:04 WIB
Ilustrasi bau mulut TharakornIlustrasi bau mulut
|
EditorShierine Wangsa Wibawa


KOMPAS.com - Bau mulut sepertinya pernah dialami oleh sebagian orang, terutama setelah mengonsumsi makanan yang mengandung bawang merah atau bawang putih. Untuk menghilangkannya, cukup dengan menyikat gigi atau menggunakan obat kumur.

Namun, menurut penelitian terbaru yang sudah diterbitkan di jurnal Nature Genetics, masalah bau mulut (halitosis) tidak selalu karena makanan.

Dalam penelitian tersebut, ditemukan bahwa ada orang yang mewarisi mutasi genetik sehingga muncul bau mulut terus menerus. Ini adalah penelitian pertama yang menghubungkan masalah genetik dan halitosis.

90 persen manusia memiliki bau mulut karena makanan, dan 10 persen halitosis dianggap ekstra-oral atau timbul secara internal akibat masalah yang mempengaruhi kondisi hidung, sinus, amandel, esofagus, dan darah. Masalah ini termasuk infeksi, diabetes, gangguan perut, atau pengobatan tertentu.

 Baca juga : Apa Penyebab Bau Mulut pada Pagi Hari? 

Untuk bau mulut karena makanan, hal itu disebabkan oleh senyawa yang ada dalam makanan, seperti senyawa sulfat alil metil sulfida yang ada di bawang putih dan metil propil sulfida pada bawang merah.

"Sementara halitosis ekstra-oral selalu muncul karena bau itu berasal dari darah, melalui paru-paru ke napas. Sedangkan bentuk oral disebabkan oleh bakteri di rongga mulut," kata co-author Edwin Winkel dari University of Gronginen dan Clinic for Periodontology, Amsterdam, kepada Seeker, Kamis (21/12/2017).

Ide penelitian ini datang dari sebuah kasus yang terjadi 25 tahun lalu. Pada saat itu, ada perempuan Belanda datang ke kliniknya karena terus-terusan memiliki bau mulut. Wanita ini juga menceritakan bahwa saudaranya memiliki masalah bau mulut yang sama.

Winkel kemudian mengambil sampel cairan tubuh dari wanita ini dan mengirimnya ke Radbound Universitu Nijmegen Medical Center untuk dianalisis.

Sampel yang diteliti oleh Albert Tangerman dan Ron Wevers itu terbukti memiliki konsentrasi tinggi yang tidak normal pada 4 metabolit mengandung sulfur.

Dua dari empat metabolit itu merupakan senyawa volatil dimetilsulfida dan methanethiol, yang bisa jadi berasal dari makanan dan diproduksi dalam jumlah besar di usus. Tidak mengherankan, saat wanita itu melepaskan metabolit, akan timbul bau mulut.

"Bau methanethiol memiliki bau busuk yang khas dan merupakan bagian dari bau kentut manusia yang mirip keju Perancis. Sementara itu, aroma dimetilsulfida mirip seperti bau saat memasak kembang kol," kata rekan penulis Winkel, Huub Op den Camp dari Radboud yang membidangi masalah ekologi dan fisiologi mikroorganisme.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber seeker
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X