Kompas.com - 22/10/2017, 18:07 WIB
Ilustrasi padi Duc Nguyen Van/PixabayIlustrasi padi
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KUPANG, KOMPAS.com –- Menurut pendapat konvensional, menanam padi membutuhkan cukup air untuk irigasi, terutama saat dimulainya masa penanaman. Air diperlukan untuk merendam bibit padi terlebih dahulu sebelum padi muncul ke permukaan.

Namun, bagaimana bila curah hujan rendah dan kodisi air irigasi tidak memadai? Dengan periode musim kemarau yang lebih panjang, kekeringan adalah kejadian umum di Nusa Tenggara Timur.

Untuk mengatasi hal itu, penanaman padi bisa dilakukan dengan cara System of Rice Intensification (SRI). Teknik yang berasal dari Madagaskar ini sebetulnya telah masuk ke Indonesia sejak tahun 2002, tetapi hingga kini belum banyak yang menerapkannya.

Sekretaris Departemen Teknik Pertanian dan Biosistem, Fakultas Teknologi Pertanian (FTP) Universitas Gajah Mada (UGM), Murtiningrum mengatakan, jika menggunakan SRI, kondisi tanah tetap lembab tetapi tidak sampai merendam bibit padi.

Bibit padi yang ditanam juga tidak sebanyak teknik konvensional yang bisa mencapai 5-6 bibit padi per lubang. Dalam teknik SRI, setiap lubang hanya ditanami satu bibit.

Baca juga : Pakai Bioslurry, Panen Cabai Petani Ini Melimpah

“Ditaruh sedikit saja. Biasanya dipencet sampai dalam. Kalau SRI jaraknya antar bibit diperrenggang sekitar 25-30 sentimeter,” kata Murtiningrum di Desa Baumata, Kecamatan Taebenu, Kabupaten Kupang, NTT, Sabtu (21/10/2017).

Teknik ini akan meciptakan kenyamanan bagi padi untuk tumbuh. Dengan jarak yang lebih lebar, tak ada kompetisi untuk mendapatkan zat hara. Lalu, air yang tak merendam padi juga memungkinkan oksigen masuk dan membuat tanah lebih subur sehingga satu lubang padi bisa berisi hingga 120 anakan padi.

Meski demikian, Murtiningrum berkata bahwa pengkondisian tersebut bagai pedang bermata dua. Dibandingkan dengan pertanian konvensional, gulma akan tumbuh lebih banyak sehingga petani harus lebih rajin. Dalam satu kali masa tanam, misalnya, penyiangan gulma bisa sekitar 3-4 kali, sedangkan pada sistem konvensional hanya perlu sekali.

“Kalau SRI padinya belum ada karena baru satu pekan, tapi gulmanya (sudah) harus diberantas. Kalau tidak nanti keduluan, lebih tinggi gulmanya. Ini bahaya,” kata Murtiningrum.

FTP UGM telah mengenalkan SRI di Desa Baumata terhitung sejak November 2016. Hingga akhir Oktober 2017, telah terjadi tiga kali panen. Proyek ini merupakan salah satu dari tujuh program adaptasi dan ketangguhan yang dikelola oleh Indonesia Climate Change Trust Fund (ICCTF).

Baca juga : Mengapa Padi Mutasi Nuklir Sulsel Disebut yang Terbaik?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.