Kompas.com - 19/10/2017, 19:27 WIB
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Puasa berkala atau berselang-seling selama 16 minggu diklaim dapat membantu manusia melawan obesitas dan gangguan metabolisme lain.

Tim peneliti pimpinan Hoon-Ki Sung dari The Hospital for Sick Children di Ontario, Kanada menyebut bahwa efek puasa ini dapat terlihat dalam waktu enam minggu.

Hasil penelitian itu sudah dilaporkan dalam jurnal Call Research yang diterbitkan Springer Nature dan ditulis oleh Kyoung-Han Kim dan Yun Hye Kim.

Puasa berkala ini diteliti pada tikus selama 16 minggu, terbukti dapat membantu metabolisme dan membakar lemak dengan menghasilkan panas tubuh.

Penelitian itu menunjukkan bahwa kebiasaan makan dan gaya hidup tidak alami memainkan peran utama dalam pengembangan penyakit metabolik.

Penyakit yang terkait gaya hidup sendiri meliputi diabetes, penyakit jantung, dan obesitas. Untuk alasan tersebut, puasa berkala semakin populer untuk mengobati kondisi obesitas.

Baca: Anak Indonesia Rentan Obesitas, Apa yang Harus Dilakukan?

Dalam penelitian itu, ilmuwan ingin lebih memahami bagaimana reaksi dari intervensi puasa dapat memicu tingkat molekuler dalam tubuh.

Mereka melakukan percobaan dengan dua kelompok tikus selama enam belas minggu. Satu kelompok melakukan puasa berkala dan kelompok lainnya diberi makan teratur.

Pada kelompok tikus puasa, hewan diberi makan selama dua hari, kemudian satu hari mereka tidak diberi makan apapun. Selain itu, asupan kalori juga tidak disesuaikan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.