Kompas.com - 22/07/2017, 20:07 WIB
- shutterstock-
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

JAKARTA, KOMPAS.com -- Di era modern ini, Indonesia masih saja dihinggapi oleh persoalan gizi, terutama obesitas pada anak.

Diungkapkan oleh dr Reni Wigati, SpA, seorang dokter spesialis anak di RS Dharmais dalam acara diskusi “Kenali Bahaya Gula pada Tumbuh Kembang Anak” bersama Forum Ngobras di Sleepyhead Coffee, Jakarta, Jumat (21/7/2017), Indonesia kini berada di posisi ke-10 di dunia untuk masalah obesitas.

Berdasarkan survei, tingkat gizi lebih pada anak secara global di tahun ’90-an adalah 4,2 persen. Angka ini kemudian meningkat menjadi 6,7 persen pada tahun 2010 dan prediksinya akan lebih dari sembilan persen pada tahun 2020.

“Sedihnya, pada tahun 2013, penelitian di Indonesia menemukan bahwa angka overweight sudah 10,8 persen dan angka obesitas di atas delapan persen. Jadi kita sudah duluan di atas prediksi kegemukan dunia pada tahun 2020,” kata dr Reni.

(Baca juga: Pola Asuh Kaku Picu Obesitas Anak)

Padahal, kegemukan berpotensi menyebabkan penyakit degeneratif seperti hipertensi, penyakit jantung koroner, dan diabetes tipe dua.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penelitian juga menemukan bahwa sebagian besar dari kasus obesitas murni disebabkan oleh nutrisional. “Jadi, asupannya lebih besar dari kalori yang dikeluarkan,” kata dr Reni. Sementara itu, kelainan hormon dan genetik hanya menyebabkan kurang dari 10 persen masalah gizi lebih di Indonesia.

Menjaga berat badan anak

Untuk itu, dr Reni pun menghimbau orangtua untuk melakukan pencegahan sebelum terlambat. Caranya dengan mengenalkan pola makan yang benar sejak usia enam bulan atau sejak tahap makanan pendamping air susu ibu (MPASI).

Menurut dia, pola makan yang baik terdiri dari tiga kali makan besar dan dua kali camilan berupa buah segar yang tidak dijus. Kalori yang dikonsumsi anak pun harus dikonsultasikan dengan pakar nutrisi. Lalu, selama makan dan di luar jadwal, anak hanya boleh minum air putih.

Untuk jamnya, dr Reni berpendapat bahwa pola makan anak bisa mengikuti pola makan keluarga. “Yang paling baik adalah anak makan di meja makan bersama keluarganya, tanpa dibarengi aktivitas lain, terutama nonton televisi,” katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.