Jakarta Banjir, BMKG Ungkap Penyebab Cuaca Ekstrem Saat Ini

Kompas.com - 25/02/2020, 11:58 WIB
ilustrasi hujan lebat Wavebreakmedia Ltdilustrasi hujan lebat

KOMPAS.com - Pada saat ini, beberapa wilayah Indonesia sedang dilanda cuaca ekstrem. Salah satu yang paling mencuri perhatian adalah banjir di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya yang terjadi hari ini, Selasa (25/2/2020).

Beberapa permukiman terendam dan beberapa ruas jalan hingga jalan tol tergenang sehingga tak dapat dilalui. Bahkan, kompleks istana kepresidenan pun sempat kebanjiran.

BMKG mencatat bahwa genangan serta banjir terjadi di beberapa wilayah DKI Jakarta, seperti Kemayoran, Pulo Gadung, Pulomas, Manggarai, Halim, dan Sunter.

Menurut BMKG, penyebab cuaca ekstrem ini adalah Eks- Siklon Tropis Esther dan Siklon Tropis Ferdinand.

Keduanya berpengaruh terhadap kondisi curah hujan lebat dan gelombang tinggi di beberapa wilayah Indonesia, dan menjadi penyebab hujan berintensitas sedang hingga lebat dengan durasi yang cukup lama yang turun pada dini hari hingga pagi ini (25 Februari 2020) di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya.

Baca juga: Jakarta Banjir Lagi, Berikut 6 Sejarah Banjir Terbesar di Ibu Kota

Berdasarkan hasil analisis Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), pada Senin (24/2/2020), Eks-Siklon Tropis Esther terpantau berada di daratan Australia.

Titik koordinat eks- siklon tersebut berada pada 16.7 LS dan 137.3 BT, atau sekitar 980 kilometer sebelah selatan barat daya Merauke, dan bergerak ke barat menjauhi wilayah Indonesia.

Eks-Siklon Tropis Esther ini semakin melemah dan mulai punah pada hari yang sama, pukul 16.00 WIB.

Sementara itu, Siklon Tropis Ferdinand terpantau berada di Hindia selatan, Nusa Tenggara Barat, pada titik koordinat 14.6 LS dan 117.4 BT, atau sekitar 630 kilometer sebelah selatan Waingapu.

Baca juga: Banjir Jakarta, BMKG Sebut Curah Hujan 2020 Lebih Basah dari 2019

Siklon Tropis Ferdinand ini bergerak ke selatan daya menjauhi wilayah Indonesia.

Namun, diperkirakan intensitas siklon yang satu ini akan meningkat dalam 24 jam, terhitung kemarin dan bergerak ke arah barat hingga barat daya.

Dampak Esther dan Ferdinand

Meskipun Eks-Siklon Tropis Esther sudah punah dan Siklon Tropis Ferdinand bergerak menjauhi wilayah Indonesia, keduanya ikut memicu peluang hujan dengan intensitas sedang hingga lebat dan gelombang tinggi di beberapa wilayah Indonesia. Berikut rinciannya:

Hujan sedang hingga lebat

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X