Banjir Jakarta Jadi Sorotan Internasional, Ini Penjelasan Ahli

Kompas.com - 25/01/2020, 19:33 WIB
Suasana pemukiman yang terendam banjir akibat hujan di wilayah Cempaka Baru, Kemayoran, Jakarta Pusat, Jumat (24/1/2020). Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan dalam periode sepekan kedepan, hujan disertai petir terjadi di sejumlah wilayah Indonesia. KOMPAS.com/M LUKMAN PABRIYANTOSuasana pemukiman yang terendam banjir akibat hujan di wilayah Cempaka Baru, Kemayoran, Jakarta Pusat, Jumat (24/1/2020). Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan dalam periode sepekan kedepan, hujan disertai petir terjadi di sejumlah wilayah Indonesia.


KOMPAS.com - Banjir yang melanda DKI Jakarta yang melanda di penghujung tahun 2019 hingga awal tahun 2020, menjadi sorotan para ilmuwan secara internasional.

Hujan deras yang mengguyur sebagian besar wilayah ibukota Indonesia itu terjadi pada 31 Desember 2019, dan berlangsung hingga 1 Januari 2020.

Berdasarkan rilis dari Yayasan Indonesia Cerah kepada Kompas.com, Sabtu (25/1/2020), para ilmuwan mengaitkan hubungan antara fenomena curah hujan ekstrim yang melanda Jakarta dan sekitarnya awal tahun itu dengan perubahan iklim.

Director of the Earth System Science Center, Pennsylvania State University, Profesor Michael Mann, menyebutkan banjir yang melanda Jakarta baru-baru ini telah memecahkan rekor sebelumnya.

Baca juga: 3 Fakta Soal Toa Banjir Jakarta, dari Beranggaran Rp 4 Miliar hingga Tuai Kritik

Hal ini menyerupai pola peristiwa curah hujan ekstrem yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Satu-satunya alasan kenapa ini terjadi, kata Micahel, karena adanya siklus hidrologi yang menjadi semakin intens akibat terjadinya pemanasan bumi yang diakibatkan oleh aktivitas manusia.

Sementara itu, ilmuwan Senior dari Bagian Analisis Iklim, Pusat Nasional Penelitian Atmosfer, Amerika Serikat, Dr Kevin E Trenberth, mengatakan perubahan iklim disebabkan oleh adanya peningkatan emisi karbon dioksida dan gas rumah kaca.

Akibat aktivitas manusia itu, akan menyebabkan sejumlah tempat, tidak terjadi hujan.

Baca juga: Kilas Balik Banjir Jakarta 1996: Banjir Terburuk Tahun 1990-an yang Melumpuhkan Aktivitas Warga

Namun, pada saat bersamaan terjadi kandungan air yang lebih tinggi di atmosfer dan jumlahnya meningkat sebesar 10 persen dibandingkan tahun 1970.

Atmosfer dapat menyimpan kandungan air lebih banyak 7 persen pada tingkat pemanasan per derajat celcius.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X