Dampak Perubahan Iklim, Tanaman Tumbuh di Zona Tinggi Himalaya

Kompas.com - 13/01/2020, 09:12 WIB
Pada hari Senin, 22 Februari 2016, para trekker melewati gletser di base camp Mount Everest, Nepal. Sepertiga dari gletser Himalaya akan mencair pada akhir abad ini karena perubahan iklim, mengancam sumber air bagi 1,9 miliar orang, bahkan jika upaya saat ini untuk mengurangi perubahan iklim berhasil, menurut penilaian yang dirilis Senin, 4 Februari, 2019 oleh Pusat Internasional untuk Pengembangan Gunung Terpadu. AP Photo/Tashi Sherpa, filePada hari Senin, 22 Februari 2016, para trekker melewati gletser di base camp Mount Everest, Nepal. Sepertiga dari gletser Himalaya akan mencair pada akhir abad ini karena perubahan iklim, mengancam sumber air bagi 1,9 miliar orang, bahkan jika upaya saat ini untuk mengurangi perubahan iklim berhasil, menurut penilaian yang dirilis Senin, 4 Februari, 2019 oleh Pusat Internasional untuk Pengembangan Gunung Terpadu.

KOMPAS.com - Laporan penelitian terbaru mengungkap, beberapa tanaman kini tumbuh di lokasi yang lebih tinggi di Pegunungan Himalaya, termasuk di kawasan Puncak Everest.

Para peneliti mengungkapkan tanaman-tanaman tersebut merambah zona yang lebih tinggi.

Penelitian juga menunjukkan bahwa vegetasi di beberapa lokasi berbeda di kawasan yang sama mencapai lima hingga 15 kali area dari gletser permanen dan salju.

Para ilmuwan mengatakan peningkatan vegetasi berarti bahwa keberadaan air yang disuplai gletser Himalaya bagi sekitar 1,5 juta orang di Asia Selatan dan Asia Tenggara semakin tidak menentu.

Peneliti dari Universitas Exeter di Inggris menggunakan data satelit dari 1993 hingga 2018 untuk mengukur cakupan vegetasi antara barisan pepohonan dan garis salju.

Baca juga: Perubahan Iklim Ancam Situs Buddha Bamiyan di Afghanistan, Kenapa?

Peningkatan vegetasi

"Tren terkuat pada peningkatan cakupan vegetasi mencapai antara ketinggian 5.000 meter dan 5.500 meter (di atas permukaan laut)," kata Karen Anderson, penulis utama laporan tersebut.

"Di ketinggian yang lebih tinggi, ekspansinya cukup kuat pada daerah yang lebih datar, sementara di ketinggian yang lebih bawah (vegetasi) ditemukan di lereng yang lebih curam," ujar Anderson.

Penelitian tersebut berdasarkan pada gambar-gambar satelit Landsat milik NASA yang membagi ketinggian menjadi empat kelompok antara 4.150 hingga 6.000 meter di atas permukaa laut (mdpl).

Cakupan areanya termasuk beberapa lokasi berbeda di sepanjang kawasan Hindu Kush Himalaya, mulai dari Myanmar di timur hingga Afganistan di barat.

Hasil studi tersebut diterbitkan di jurnal Global Change Biology.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X