Ada Kota Masa Depan yang Tak Selesai, Tersembunyi di Gurun Arizona

Kompas.com - 02/01/2020, 20:03 WIB
Acrosanti (Wolfgang Kaehler/LightRocket/Getty Images)Acrosanti

"Orang-orang asli yang bekerja di sana menjadi frustrasi dan pergi, atau tinggal di sana dan semakin tua dan menetap di apartemen mereka yang nyaman, yang dirancang Soleri untuk menjalani kehidupan yang menyenangkan," tulis James McGirk, mantan peserta lokakarya Arcosanti.

Sebagian besar dari 80 penduduk Arcosanti menyebut diri mereka sebagai "Arconauts" . Mereka mendapatkan upah minimum bekerja dari Cosanti Foundation, yang membuat kota tetap berjalan. Penghuni diharuskan untuk bekerja 40 jam seminggu di tempat di area seperti pemeliharaan lahan, konstruksi, atau administrasi.

Beberapa menangani arsip, di mana mereka mengembalikan dan katalog gambar dan model lama Soleri, sementara yang lain bekerja di kafe atau galeri kota.

Selain itu, terdapat beberapa orang yang bekerja untuk Cosanti Originals Inc., yang mengoperasikan pengecoran situs. Sebagian besar pendanaan kota saat ini berasal dari penjualan lonceng perunggu yang diproduksi di tempat.

Sebagai imbalan dari biaya mingguan 75 dollar AS, penghuni diberikan diskon makanan dan akses tak terbatas ke perumahan, utilitas, dan fasilitas seperti kolam renang dan perpustakaan musik.

Warga memiliki pilihan untuk berpartisipasi dalam diskusi filosofis mingguan, pesta, dan lokakarya. Warga juga bebas untuk menemukan hewan peliharaan lokal.

"Aturannya adalah kita dapat memiliki 12 kucing dan delapan anjing," Tim Bell, direktur Arcosanti untuk keterlibatan masyarakat, mengatakan kepada Business Insider.

Bell, yang pekerjaannya melibatkan penggalangan dana untuk situs itu, memiliki seekor anjing sendiri. Dia telah tinggal di Arcosanti selama sekitar satu tahun, meskipun pengembangan pertama kali memasuki radar pada tahun 2015, ketika dia membacanya di The New York Times.

"Saya terkejut saya belum pernah mendengarnya sebelumnya karena kota tempat orang tua saya pindah ke Arizona benar-benar sangat dekat dengan tempat situs kami," kata Bell.

Dia pertama kali mengunjungi Arcosanti pada tahun 2017 dan menganggap Arcosanti tidak seperti apa yang pernah ia lihat.

Akhirnya, Bell menjalani proses formal menjadi seorang Arconaut. Untuk tinggal di Arcosanti, seseorang harus menyerahkan surat niat kepada dewan komunitas dan menyelesaikan lokakarya multi-minggu, yang mencakup membantu renovasi bangunan dan peningkatan infrastruktur.

Bell bertemu istrinya di Arcosanti, dan mereka sekarang tinggal bersama penghuni lain di apartemen empat kamar dengan dua ruang tamu, kamar mandi, dapur, dan balkon.

Setiap unit "memiliki kelebihan dan kekurangan," katanya; semakin lama seseorang tinggal di Arcosanti, semakin banyak prioritas yang mereka dapatkan di kolam perumahan kota.

Sesuai dengan visi Soleri, beberapa penduduk di Arcosanti hidup tanpa pemanas. Sebagai gantinya, mereka mengandalkan rumah kaca surya yang melepaskan udara panas ke apartemen melalui pintu jebakan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X