Ada Kota Masa Depan yang Tak Selesai, Tersembunyi di Gurun Arizona

Kompas.com - 02/01/2020, 20:03 WIB
Acrosanti GOOGLE MAPSAcrosanti


KOMPAS.COM - Di tengah gurun Arizona terdapat sebuah kota eksperimental yang dirancang untuk ribuan orang. Namun, kota tersebut kini hanya memiliki beberapa lusin penduduk. Kota ini dinamai Arcosanti.

Selama hampir lima dekade, sebuah kelompok bernama Cosanti Foundation telah bekerja untuk membangun sebuah kota yang akan menginspirasi masa depan desain perkotaan yang baru. Namun hingga hari ini, proyek ini hanya selesai 5 persen.

Kota ini dibayangkan oleh arsitek Italia Paolo Soleri, yang impiannya adalah menciptakan laboratorium perkotaan yang maju di mana kegiatan sehari-hari dapat didukung oleh sumber daya alam bumi.

Soleri menjuluki visinya sebagai "ledakan perkotaan" karena mengacu pada desain yang akan meningkatkan kepadatan dan mengurangi penyebaran dengan menghilangkan mobil dan jalan.

Selain itu, kamar di kota ini akan diterangi oleh sinar alami matahari, bukan lampu.

Baca juga: Mengenal Konsep Kota Pintar yang Jadi Solusi Pembangunan Negara

Karena konstruksi pada Acrosanti telah merana, kota-kota lain dan desainer lainnya telah mulai melampaui ide Soleri. Negara-negara seperti Qatar dan Arab Saudi adalah kota-kota berkembang dengan tabung sampah pneumatik, pekerja robot, taksi drone, dan skywalk bertenaga surya.

Malaysia ingin membangun sebuah kota dengan pabrik-pabrik yang menyiram diri sendiri dan jendela-jendela yang memperbaiki sendiri. Jika komunitas Alphabet yang direncanakan di Toronto membuahkan hasil, mereka bisa menyuguhkan jalan raya yang dipanaskan untuk kendaraan tanpa pengemudi dan sensor bawah tanah.

Jika dibandingkan dengan proyek-proyek tersebut, bangunan Arcosanti yang rendah dengan setengah kubah dan fasad berwarna pasir sekarang terlihat seperti bagian dari desa hippie yang sudah ketinggalan zaman.

Acrosanti(Wolfgang Kaehler/LightRocket/Getty Images) Acrosanti

Tapi ide Soleri jauh dari ketinggalan zaman. Arsitek tersebut mendukung sumber makanan lokal, energi matahari, dan lingkungan yang bisa dilalui dengan berjalan kaki - konsep yang sekarang dianggap sebagai paragraf desain kota.

Dengan visi inklusif dan pendanaan yang tepat, konsep-konsep ini masih memiliki potensi untuk membantu mengatasi masalah seperti perubahan iklim dan kepadatan penduduk.

Perangkap ide-ide mahal dan tenaga kerja murah

SSoleri membayangkan Arcosanti pada akhir 1960-an, ia mendapatkan pujian sebagai seorang murid Frank Lloyd Wright dan seorang yang dilantik ke Museum Seni Modern. Soleri dan istrinya juga mendirikan Cosanti Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang memiliki tanah di mana Arcosanti sekarang berada.

Pada tahun 1970, Soleri mulai membangun struktur Acrosanti pertama. Ia menggambarnya dalam bukunya yang berjudul "Kota dalam Gambar Manusia."

Tanah untuk Arcosanti dibeli dengan pinjaman, namun tenaga kerjanya gratis. Tenaga kerja ini dikumpulkan oleh Soleri seperti para arsitek, jurnalis, pembuat film, dan lainnya yang secara sukarela membantu mewujudkan visinya menjadi hidup.

Namun, banyak konsep arsitek yang ternyata mahal dan sulit dibiayai. Pendanaan berkurang, dan pembangunan situs melambat. Belakangan, pengikut Soleri yang asli mulai berkurang juga.

"Orang-orang asli yang bekerja di sana menjadi frustrasi dan pergi, atau tinggal di sana dan semakin tua dan menetap di apartemen mereka yang nyaman, yang dirancang Soleri untuk menjalani kehidupan yang menyenangkan," tulis James McGirk, mantan peserta lokakarya Arcosanti.

Acrosanti(Wolfgang Kaehler/LightRocket/Getty Images) Acrosanti

Sebagian besar dari 80 penduduk Arcosanti menyebut diri mereka sebagai "Arconauts" . Mereka mendapatkan upah minimum bekerja dari Cosanti Foundation, yang membuat kota tetap berjalan. Penghuni diharuskan untuk bekerja 40 jam seminggu di tempat di area seperti pemeliharaan lahan, konstruksi, atau administrasi.

Beberapa menangani arsip, di mana mereka mengembalikan dan katalog gambar dan model lama Soleri, sementara yang lain bekerja di kafe atau galeri kota.

Selain itu, terdapat beberapa orang yang bekerja untuk Cosanti Originals Inc., yang mengoperasikan pengecoran situs. Sebagian besar pendanaan kota saat ini berasal dari penjualan lonceng perunggu yang diproduksi di tempat.

Sebagai imbalan dari biaya mingguan 75 dollar AS, penghuni diberikan diskon makanan dan akses tak terbatas ke perumahan, utilitas, dan fasilitas seperti kolam renang dan perpustakaan musik.

Warga memiliki pilihan untuk berpartisipasi dalam diskusi filosofis mingguan, pesta, dan lokakarya. Warga juga bebas untuk menemukan hewan peliharaan lokal.

"Aturannya adalah kita dapat memiliki 12 kucing dan delapan anjing," Tim Bell, direktur Arcosanti untuk keterlibatan masyarakat, mengatakan kepada Business Insider.

Bell, yang pekerjaannya melibatkan penggalangan dana untuk situs itu, memiliki seekor anjing sendiri. Dia telah tinggal di Arcosanti selama sekitar satu tahun, meskipun pengembangan pertama kali memasuki radar pada tahun 2015, ketika dia membacanya di The New York Times.

"Saya terkejut saya belum pernah mendengarnya sebelumnya karena kota tempat orang tua saya pindah ke Arizona benar-benar sangat dekat dengan tempat situs kami," kata Bell.

Dia pertama kali mengunjungi Arcosanti pada tahun 2017 dan menganggap Arcosanti tidak seperti apa yang pernah ia lihat.

Akhirnya, Bell menjalani proses formal menjadi seorang Arconaut. Untuk tinggal di Arcosanti, seseorang harus menyerahkan surat niat kepada dewan komunitas dan menyelesaikan lokakarya multi-minggu, yang mencakup membantu renovasi bangunan dan peningkatan infrastruktur.

Bell bertemu istrinya di Arcosanti, dan mereka sekarang tinggal bersama penghuni lain di apartemen empat kamar dengan dua ruang tamu, kamar mandi, dapur, dan balkon.

Setiap unit "memiliki kelebihan dan kekurangan," katanya; semakin lama seseorang tinggal di Arcosanti, semakin banyak prioritas yang mereka dapatkan di kolam perumahan kota.

Sesuai dengan visi Soleri, beberapa penduduk di Arcosanti hidup tanpa pemanas. Sebagai gantinya, mereka mengandalkan rumah kaca surya yang melepaskan udara panas ke apartemen melalui pintu jebakan.

Meskipun mobil tidak benar-benar terlarang, sifat kota yang padat mendorong orang untuk berjalan, sehingga mengurangi jejak lingkungan mereka.

Tetapi Arcosanti jauh dari utopia yang berkelanjutan. Pohon-pohon zaitunnya memberikan sedikit kelegaan dari panasnya gurun dan penduduk dilaporkan masih membeli makanan dari toko kelontong.

Kota itu mungkin tidak akan pernah bisa mendukung 5.000 penduduk yang semula seharusnya tinggal di sana, tujuan tersebut juga tidak lagi menjadi perhatian Arconauts.

Bell memperkirakan bahwa sekitar setengah dari populasi Arcosanti adalah "semi transien," yang berarti mereka kemungkinan akan tinggal selama sekitar enam bulan hingga lima tahun.

Menurutnya, sekitar 30 persen penduduk adalah "semi-permanen," yang berarti mereka akan tinggal di sana selama sekitar lima hingga 15 tahun. Dia mengatakan dia kemungkinan akan tinggal di Arcosanti selama dia berguna untuk proyek dan misinya.

Festival Arcosanti

Ada salah satu hal menarik yang disoroti dari Arcosanti yaitu festival musik tahunan. Festival ini dimulai pada 2014, menyebut dirinya sebagai "retret kreatif" tiga hari yang meliputi yoga, instalasi seni, dan jajaran musisi elektronik dan indie-rock.

Dengan diadakannya festival ini, maka dapat menjaga ketenaran Kota Arcosanti.

Acara tahun ini, yang diadakan bulan lalu, menampilkan artis seperti Skrillex dan Florence + The Machine. Seperti kota itu sendiri, festival ini adalah versi lama dari visi besar sebelumnya.

Tak lama setelah kota itu runtuh, ia mulai mengadakan festival bertema yang mengumpulkan orang-orang muda, progresif yang sama yang hidup di sana hari ini.

“Bahkan sebagai visioner situs, Soleri tidak banyak berbicara sekarang,” kata Bell, seperti dilansir ScienceAlert (31/12/2019).

Festival Acrosanti(Wolfgang Kaehler/LightRocket/Getty Images) Festival Acrosanti

Bell mengungkapkan, sebagian orang yang tinggal di sini berusia di bawah 30 tahun sehingga tidak benar-benar mengenal Soleri.

Selain festival itu, Arcosanti menyelenggarakan tur yang sering dipandu dan acara komunitas, termasuk konser kecil dan pameran seni. Kota ini juga bermitra dengan universitas lokal untuk menyediakan residensi pendek bagi siswa yang tertarik pada "arcology" - istilah Soleri untuk arsitektur padat dengan dampak rendah terhadap lingkungan.

Bell mengatakan komunitas itu "memfokuskan kembali" misinya pada konferensi dan retret, sehingga lebih banyak program dan acara kemungkinan akan diadakan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X