Puasa Sebelum Tes Darah, Kenapa Harus Dilakukan?

Kompas.com - 26/11/2019, 17:34 WIB
Ilustrasi tes darah Ilustrasi tes darah

KOMPAS.com - Tes darah dilakukan untuk mengukur kadar beberapa zat dalam darah. Tes darah dapat menunjukkan kesehatan kita secara umum dan membantu melihat masalah tertentu.

Jika dokter dapat mengetahui masalah kesehatan secara spesifik, pengobatan yang spesifik dapat diberikan.

Dijelaskan dalam artikel sebelumnya, ada beberapa jenis tes darah seperti tes glukosa darah dan kolesterol darah yang mengharuskan kita puasa.

Puasa bisa berlangsung selama 8, 12, atau 24 jam. Jangka waktu ini ditentukan dari waktu menjalani tes. Misalnya, bila seseorang diminta puasa selama 12 jam sebelum tes darah yang dilakukan pada pukul 9.00 pagi. Ini artinya, dia tidak boleh makan lagi setelah pukul 21.00 malam.

Baca juga: Ilmuwan Australia Kembangkan Tes Darah yang Bisa Deteksi Kanker Kulit

Namun, mengapa puasa sebelum tes darah harus dilakukan bila diminta oleh petugas laboratorium?

Dilansir dari Medical News Today, ketika orang mengonsumsi makanan dan minum alkohol sebelum tes darah, makanan dan cairan tersebut akan terurai di perut dan diserap ke dalam darah.

Pada akhirnya, makanan dan minuman tersebut akan memengaruhi kadar zat tertentu dalam darah, seperti:

  • Gula
  • Mineral, seperti besi
  • Kolesterol dan lemak lain
  • Enzim, seperti GGT

Padahal, mengukur kadar zat di atas sangat penting untuk mendiagnosis kondisi tertentu, seperti:

  • Diabetes
  • Anemia
  • Kolesterol tinggi
  • Penyakit hati

Baca juga: Akurat 88 Persen, Tes Darah Ini Bisa Deteksi Autisme pada Anak

Agar diagnosis bisa akurat, maka penting untuk seseorang berpuasa secara tepat sebelum menjalani tes darah.

Makan atau minum sebelum tes dapat meningkatkan kadar gula, zat besi, kolesterol, dan enzim GGT yang membuat hasil tidak akurat. Hasil tidak akurat dapat menyebabkan salah diagnosis.

Jika selama periode puasa yang dilakukan, Anda masih makan atau melakukan larangan di atas, sebaiknya bicarakan dengan dokter untuk membuat jadwal tes darah ulang.

Orang dapat menerima diagnosis yang salah jika hasil tes darah tidak akurat, yang menyebabkan komplikasi kesehatan lebih lanjut. Inilah sebabnya mengapa mengikuti praktik seputar puasa sebelum tes darah sangat penting.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X