Mengenal Oftalmopati Graves, dari Faktor Risiko sampai Pencegahannya

Kompas.com - 12/10/2019, 20:04 WIB
Ilustrasi mata Digital VisionIlustrasi mata

KOMPAS.com - Penyakit tiroid dinyatakan sebagai salah satu dari dua masalah besar di bidang endokrinologi dan metabolisme, dengan yang satunya lagi kencing manis (diabetes melitus).

Dikatakan oleh dokter spesialis penyakit dalam dari RSCM yang juga baru saja dikukuhkan sebagai Guru Besar di Universitas Indonesia, Prof Dr dr Imam Subekti SpPD-KEMD, hormon tiroid pada dasarnya memiliki banyak peran penting dalam berbagai proses metabolisme, mulai dari metabolisme karbohidrat, protein dan lemak.

"Hingga menjadi regulasi suhu tubuh serta aktivitas fisiologis pada hampir semua sistem organ tubuh manusia," kata Imam.

Itulah sebabnya gangguan fungsi tiroid, baik berupa kelebihan (hipertiroidisme) atau kekurangan hormon tiroid (hipotiroidisme), dapat mengganggu berbagai proses metabolisme, aktivitas fisiologis dan pertumbuhan serta perkembangan berbagai jaringan, termasuk sistem saraf dan otak.

Baca juga: Hipotiroid, dari Penyebab, Gejala hingga Pengobatannya

Penyakit yang timbul dari hipertiroidisme dab dapat menyebabkan gangguan pada kekebalan tubuh disebut dengan penyakit Graves.

"Dengan kata lain, penyakit Graves adalah penyakit autoimun yang ditandai dengan kelenjar tiroid yang aktif dan memproduksi hormon tiroid secara berlebihan," ujar Imam.

Di antara penyakit-penyakit di bidang tiroid, penyakit Graves menempati posisi penting, mengingat jumlahnya sekitar seperempat dari keseluruhan kasus tiroid dan bahkan merupakan penyebab sebagian besar kasus kelebihan hormon tiroid (hipertiroidisme).

Penyakit Oftalmopati Graves (OG)

Salah satu bentuk dari penyakit Graves adalah Oftalmopati Graves (OG), di mana mata jadi menonjol, terasa kering, tertekan atau sakit, kelopaknya membengkak, sensitif terhadap cahaya, penglihatan ganda pada satu objek, dan memerah akibat peradangan.

Sayangnya, OG merupakan salah satu penyakit tiroid dengan terapi yang relatif terbatas dan hasil pengobatan yang masih belum memuaskan. Oleh karena itu, mengetahui faktor risiko dan mencegahnya sejak dini sangat penting untuk menjaga kualitas hidup penderita Graves.

Baca juga: 5 Hal Tak Terduga yang Pengaruhi Keseimbangan Hormon Anda

Faktor risiko OG

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X