Ranitidin Obat Apa? Ini Penjelasan Ahli dari Fungsi sampai Alternatifnya

Kompas.com - 07/10/2019, 19:44 WIB
Ilustrasi obat ShutterstockIlustrasi obat

KOMPAS.com - Lima produk ranitidin yang terdeteksi mengandung N-Nitrosodimethylamine (NDMA) resmi diperintahkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan ( BPOM) untuk ditarik dari peredarannya di pasar dan instansi pelayanan kesehatan Indonesia.

Kabar ini tidak hanya menimbulkan kebingungan di antara masyarakat yang menggunakan ranitidin di dalam terapi pengobatannya, tetapi juga masyarakat yang tidak pernah menggunakannya. Banyak yang bertanya, ranitidin obat apa?

Untuk mengetahui obat apa sebenarnya ranitidin tersebut, Kompas.com menghubungi Pakar Farmakologi & Clinical Research Supporting Unit, FKUI, Dr Nafrialdi.

Dokter yang akrab disapa Aldi ini menjelaskan bahwa ranitidin merupakan obat yang digunakan untuk menekan produksi asam lambung.

Baca juga: BPOM Tarik 5 Produk Ranitidin yang Terdeteksi Kandung Zat Penyebab Kanker

"Fungsi utama ranitidin ialah untuk mengurangi produksi asam lambung. Obat yang mengandung ranitidin biasanya digunakan untuk mengobati sakit maag," kata Aldi, Senin (7/10/2019).

Ranitidin pada umumnya dibuat berbentuk tablet, injeksi dan juga sirup untuk anak. Dalam semua bentuknya, ranitidin dijual secara bebas di pasaran.

"Semestinya (membeli ranitidin) harus pakai resep (dari) dokter. Tapi di negeri kita banyak jenis obat yang bisa dibeli tanpa resep, termasuk ranitidin ini," ujarnya.

Mengenai efek samping dari ranitidin, diakui Aldi bahwa kandungan ranitidin memiliki efek samping yang sangat minimal, bahkan tidak teramati.

Sebagian kecil dari pasien, kata Aldi, mendapatkan efek samping seperti yang umum terjadi pada obat-obatan lainnya, yakni merasa agak mual, pusing atau sedikit mengantuk.

Baca juga: Ranitidine Disinyalir Mengandung Zat Penyebab Kanker, Ini Tanggapan Ahli

"Orang yang mengalami efek samping tergantung individunya. Ada yang sensitif dengan efek samping, ada yang tidak. Contoh sedehana, kalau minum obat pilek, ada pasien yang berdebar debar, ada yang tidak, ada yang mengantuk berat ada yg tidak," ucapnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X