Alasan Tindakan Represif Polisi Tidak Efektif Tangani Demonstrasi

Kompas.com - 02/10/2019, 08:06 WIB
Massa yang terdiri dari pelajar dan mahasiswa kembali turun ke jalan melakukan aksi tolak UU KPK dan sejumlah RUU yang dinilai kontroversial, di kawasan simpang susun Semanggi, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (30/9/2019). KOMPAS.com/M ZAENUDDINMassa yang terdiri dari pelajar dan mahasiswa kembali turun ke jalan melakukan aksi tolak UU KPK dan sejumlah RUU yang dinilai kontroversial, di kawasan simpang susun Semanggi, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (30/9/2019).

Namun, tindakan represif juga mampu menguatkan bangunan identitas para demonstran. Pengalaman bersama mengalami penindasan akan meningkatkan ikatan kekeluargaan antarpeserta protes.

Ikatan antarsesama peserta aksi yang sebelumnya tidak terbangun secara kuat akan semakin menguat seiring dengan meningkatnya pengalaman tertindas yang dirasakan bersama-sama sebagai akibat pendekatan represif aparat.

Pengalaman ini juga mampu meningkatkan perasaan melebur terhadap sesama pelaku aksi. Sederhananya, ikatan yang sebelumnya hanya didasari oleh kesamaan tuntutan misalnya, berubah menjadi ikatan yang dapat digambarkan melalui ikatan keluarga.

Hal ini dibenarkan oleh ahli antropologi kognitif Harvey Whitehouse melalui kajiannya terhadap garda depan pasukan revolusioner Libya. Seiring dengan meningkatnya penderitaan yang dirasakan bersama-sama di medan tempur, ikatan kekeluargaan yang kuat tumbuh di antara mereka.

Ikatan ini mampu memunculkan agensi personal individu atas kelompoknya, yaitu adanya dorongan yang kuat dari setiap individu di dalam kelompok untuk melakukan sesuatu yang lebih untuk kelompoknya.

Secara sederhana, dapat digambarkan bahwa para pelaku aksi akan siap menjadi tameng satu sama lain.

Dalam konteks yang lebih ekstrem, ketika ikatan keluarga ini terbangun, dan ancaman yang riil terhadap kelompok muncul, maka dorongan untuk melakukan serangan balasan terhadap ancaman akan muncul.

Hal inilah yang mengarahkan sebuah aksi protes yang mulanya berlangsung damai, justru menjadi konflik keras sebagai akibat pendekatan represif yang dilakukan otoritas.

Tidak hanya di Indonesia

Tidak hanya di Indonesia, hal yang sama juga ditemukan dalam berbagai aksi protes di Mesir, Hong Kong, Turki, dan Ukraina.

Pertanyaannya kemudian, apakah pendekatan represif ini akan menurunkan tensi para aktivis dalam memobilisasi aksi protesnya? Alih-alih dapat bekerja secara efektif untuk menghentikan rangkaian aksi demonstrasi, pendekatan represif justru akan mendorong aksi-aksi kolektif tersebut semakin berkelanjutan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X