Kasus Langka, 12 Anak Autis Diduga Lahir dari Donor Sperma Tunggal

Kompas.com - 25/09/2019, 16:32 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Media internasional tengah ramai memberitakan kasus langka, yakni 12 anak autis yang diduga memiliki ayah biologis yang sama. Pemberitaan menyebutkan, anak-anak ini lahir dari donor sperma tunggal.

The Washington Post melaporkan pada Sabtu (14/9/2019), kasus ini terungkap ketika seorang ibu bernama Danielle Rizzo mencari tahu kenapa kedua anaknya mengidap autisme.

Perempuan asal Illnois, AS itu itu menemukan fakta bahwa kedua anaknya berasal dari donor sperma tunggal, alias pendonor sperma yang sama.

Fakta lain yang mengejutkan, Rizzo bertemu dengan beberapa ibu yang mengaku memiliki anak autis. Menariknya, anak-anak itu lahir dari pendonor sperma yang sama dengan Rizzo.

Baca juga: Anak Autis Rentan Dirundung, Kuncinya Ada di Rumah

Rizzo yakin kemiripan kasusnya dengan beberapa ibu lainnya bak membuka kamus dengan kata yang sama dan di waktu yang sama.

Berdasarkan kasus ini, mutasi genetik dianggap “bertanggungjawab” atas kejadian ini.

Pertanyaannya adalah, apakah gen autis itu benar-benar ada?

Berdasarkan Institut Kesehatan Nasional Amerika Serikat (NIH), jawabannya adalah tidak.

Hal ini karena ada ribuan variasi gen yang berkaitan dengan spektrum kelainan autisme.

Kebanyakan, hasil mutasi gen ini hanya meningkatkan risiko namun tidak menentukan apakah anak itu akan menjadi autis atau tidak jika ia dilahirkan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X