Serba-serbi Tonsilitis, dari Gejala, Penyebab sampai Pengobatan

Kompas.com - 25/09/2019, 08:05 WIB
Ilustrasi sakit tenggorokan, panas dalam g-stockstudioIlustrasi sakit tenggorokan, panas dalam

KOMPAS.com -  Tonsilitis adalah radang amandel, yang merupakan kumpulan jaringan limfoid yang membentuk bagian dari sistem kekebalan tubuh dan terletak di belakang tenggorokan.

Sebagian kasus tonsilitis disebabkan oleh infeksi virus umum, tetapi infeksi bakteri juga dapat menyebabkan tonsilitis. Dikarenakan pengobatan yang tepat untuk tonsilitis tergantung pada penyebabnya, maka penting untuk mendapatkan diagnosis yang cepat dan akurat.

Mengapa amandel terinfeksi?

Amandel adalah garis pertahanan sistem kekebalan tubuh pertama untuk melawan bakteri dan virus yang masuk ke mulut Anda. Hal inilah yang menyebabkan amandel sangat rentan terhadap infeksi dan peradangan.

Namun, fungsi sistem kekebalan amandel menurun setelah masa pubertas - faktor yang dapat menjelaskan mengapa kasus tonsilitis jarang terjadi pada orang dewasa.

Baca juga: Tenggorokan Sakit Saat Menelan, Penyakit Apa?

Penyebab

Tonsilitis paling sering terjadi disebabkan oleh infeksi virus. Namun, infeksi bakteri bisa juga menjadi penyebabnya.

Bakteri penyebab tonsilitas yang paling umum adalah Streptococcus pyogenes (grup A strepcoccus). Bakteri ini juga menyebabkan radang tenggorokan.

Faktor risiko

Faktor risiko untuk mengalami tonsilitis meliputi:

  • Berusia muda. Tonsilitis utamanya terjadi pada anak-anak, tetapi jarang pada mereka yang lebih muda dari usia 2 tahun. Tonsilitis yang disebabkan oleh bakteri paling umum terjadi pada anak-anak usia 5 hingga 15 tahun, sedangkan tonsisilitis oleh virus sering terjadi pada anak-anak yang lebih muda.
  • Sering terpapar kuman. Tonsilis dapat terjadi jika anak-anak usia sekolah sering mengalami kontak dengan teman mereka dan sering terpapar virus atau bakteri.

Pencegahan

Kuman yang menyebabkan tonsilitis dan bakteri ternyata menular. Oleh karena itu, pencegahan terbaik adalah mempraktikkan kebersihan yang baik. Anda bisa memulai dengan mengajari Anak anda untuk:

  • Rajin mencuci tangan, terlebih saat selesai menggunakan toilet dan sebelum makan.
  • Menghindari untuk berbagi makanan atau botol air
  • Mengganti sikat gigi setelah didiagnosis terkena tonsilitis

Sementara itu, untuk membantu agar anak Anda tidak menyebar bakteri atau virus kepada orang lain, maka yang bisa dilakukan adalah:

  • Menjaga anak Anda untuk tetap di rumah ketika sakit
  • Berkonsultasi kepada dokter kapan anak Anda boleh kembali beraktivitas
  • Ajari anak Anda untuk batuk atau bersin ke tisu atau, jika perlu, ke sikunya
  • Ajari anak Anda untuk mencuci tangannya setelah bersin atau batuk

Baca juga: Alasan Tenggorokan Terasa Pahit Habis Pakai Obat Tetes Mata

Gejala

Tonsilitis paling sering menyerang anak-anak antara usia pra-sekolah dan pertengahan remaja. Tanda dan gejalanya meliputi:

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X