5 Makanan yang Baik untuk Menjaga Kesehatan Liver

Kompas.com - 19/09/2019, 08:08 WIB
Ilustrasi makanan sehat ShutterstockIlustrasi makanan sehat

KOMPAS.com - Organ hati atau liver sangat penting untuk kesehatan secara keseluruhan. Pasalnya, disfungsi hati dapat menyebabkan penyakit hati, mulai dari gangguan metabolisme sampai diabetes tipe 2.

Walaupun tidak mungkin untuk mengatur semua faktor risiko, mengonsumsi makanan dan minuman tertentu dapat membantu meningkatkan kesehatan hati.

Kopi

Sebuah ulasan dalam jurnal Liver International pada tahun 2013 menunjukkan bahwa kopi tampaknya baik untuk hati, terutama karena melindungi dari berbagai masalah, seperti perlemakan hati atau fatty liver.

Ulasan tersebut juga mencatat bahwa rutin meminum kopi dapat membantu mengurangi risiko penyakit hati kronis serta kanker hati.

Baca juga: Tak Harus Mahal, Ini Tips Makanan Diet Enak dan Murah

Sebuah studi tahun 2014 yang muncul dalam Journal of Clinical Gastroenterology juga melaporkan bahwa kopi mengurangi penumpukan lemak di hati dan meningkatkan antioksidan untuk melindungi hati. Senyawa dalam kopi juga membantu enzim hati untuk membersihkan tubuh dari zat penyebab kanker.

Oatmeal

Mengonsumsi oatmeal adalah cara mudah untuk menambahkan serat ke dalam makanan. Serat sendiri adalah alat penting untuk pencernaan dan serat dalam gandum sangat membantu untuk hati. Gandum dan oatmeal kaya akan senyawa yang disebut beta-glucan.

Sebuah studi pada tahun 2017 dalam International Journal of Molecular Sciences melaporkan bahwa beta-glucan sangat aktif secara biologis dalam tubuh. Zat ini membantu memodulasi sistem kekebalan tubuh dan melawan peradangan. Selain itu, beta-glucanmungkin sangat membantu dalam memerangi diabetes dan obesitas.

Jika Anda ingin menambahkan gandum atau oatmeal ke dalam makanan, disarankan untuk mencari gandum utuh daripada oatmeal kemasan. Karena oatmeal olahan mungkin mengandung bahan pengisi seperti tepung atau gula, yang tidak akan bermanfaat bagi tubuh.

Baca juga: Terlihat Sehat, Kombinasi Makanan Ini Justru Bisa Picu Masalah Kesehatan

Teh Hijau

Studi pada tahun 2015 dalam World Journal of Gastroenterology mencatat bahwa teh hijau dapat membantu mengurangi kadar lemak secara keseluruhan, melawan stres oksidatif dan mengurangi tanda-tanda perlemakkan hati non-alkoholik atau nonalcoholic fatty liver disease (NAFLD).

Penting juga untuk dicatat bahwa teh hijau mungkin lebih baik daripada ekstrak teh hijau karena beberapa ekstrak teh hijau dapat merusak hati daripada menyembuhkannya.

Studi pada tahun 2015 itu juga mencatat bahwa masih belum ada rekomendasi khusus untuk orang yang memiliki kondisi ini untuk mengonsumsi teh hijau atau ekstrak teh hijau, tetapi kaitan mereka dengan kesehatan hati sangat menjanjikan

Bawang putih

Menambahkan bawang putih ke dalam makanan juga dapat membantu merangsang hati. Sebuah studi tahun 2016 yang muncul dalam jurnal Advanced Biomedical Research mencatat bahwa mengkonsumsi bawang putih mengurangi berat badan dan kandungan lemak pada orang dengan NAFLD.

Baca juga: Kenapa Sih Makanan Kekinian yang Tinggi Kalori Itu Rasanya Enak?

Hal ini bermanfaat karena kelebihan berat badan atau obesitas merupakan salah satu faktor terjadinya NAFLD pada seseorang.

Sayur dan Buah
Studi dalam jurnal Evidence-based Complementary and Alternative Medicine melaporkan bahwa mengonsumsi sayur-sayuran dan buah-buahan dalam porsi yang besar dapat membantu menjaga kesehatan hati.

Sayur-sayuran dan buah-buahan yang diteliti, termasuk:

- Alpukat
- Pisang
- Barley
- Bit (beet) dan jus bit
- Beras merah
- Wortel
- Tin atau Ara
- Sayuran hijau seperti kale dan collard
- Lemon
- Pepaya
- Semangka

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X