Kompas.com - 13/09/2019, 19:04 WIB
ilustrasi daging ilustrasi daging

KOMPAS.com – Minggu lalu, ilmuwan perilaku Magnus Soderlund melontarkan pertanyaan kontroversial dalam seminar Gastro Summit di Swedia: Bisakah Anda membayangkan untuk makan daging manusia?

Saat ini suhu bumi meningkat secara konsisten. Hal itu menyebabkan makanan atau hasil pertanian menjadi lebih langka, sehingga memaksa manusia untuk mencari nutrisi dari sumber lain.

Sejauh ini, serangga seperti jangkrik dan cacing bisa menjadi jawaban. Namun Magnus menyebutkan sumber nutrisi lainnya bisa saja datang dari daging manusia.

Menurutnya, dengan pengolahan terhadap daging manusia, kita akan menganggap kanibalisme sebagai sesuatu yang tidak tabu lagi.

“Saya terbuka untuk mencicipinya,” tutur Magnus yang merupakan ilmuwan perilaku di Stockholm School of Economics, seperti dilansir dari Science Alert, Jumat (13/9/2019).

Baca juga: Nenek Moyang Kita Jadi Kanibal 1 Juta Tahun Lalu, Ini Alasannya

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ide untuk menggunakan perilaku kanibalisme sebagai pemenuhan nutrisi bukanlah pertama kali dilontarkan. Pada 2018, ahli biologi evolusi Richard Dawkins menuturkan adanya kemungkinan untuk memproduksi daging dari sel-sel manusia dalam laboratorium.

Kontroversi

Tentu saja ide-ide soal kanibalisme dan kaitannya dengan pemenuhan nutrisi mendapat kontroversi.

Director dari End Climate Silence, Genevieve Guenther, pernah mengatakan kepada Business Insider bahwa kanibalisme sebagai solusi dari pemanasan global sama saja dengan denial tentang pemanasan itu sendiri.

“Saya rasa opsi itu (kanibalisme) jangan dibawa serius, namun menjadi propaganda bagi manusia untuk mengubah bumi menjadi yang kita inginkan,” tutur Genevieve.

Ide-ide untuk menjadikan daging manusia sebagai sumber makanan ini, menurut Genevieve, sama saja dengan mengubah pandangan manusia menjadi barbarian.

Baca juga: Orang Karibia Dikenal sebagai Kanibal Buas, Ternyata Hanya Mitos

Namun bagi Magnus dan Richard, kanibalisme menjadi salah satu jalan keluar bagi manusia bila semua bahan makanan telah habis. Hal ini berkaitan dengan akibat bencana alam yang masif seperti banjir dan suhu panas yang ekstrem.

Lalu bagaimana caranya mengonsumsi daging manusia di masa mendatang? Magnus menjelaskan bisa saja dengan mengambil daging mayat dan mengolahnya, kemudian menyajikannya.

Sementara itu, Richard menyebutkan kemungkinan untuk mengambil sel-sel manusia untuk ditempatkan di laboratorium. Sel-sel tersebut kemudian akan “tumbuh” menjadi daging.

Kanibalisme pada Masa Lampau

Jauh sebelum masa sekarang, pemanasan global memang telah berdampak kanibalisme terhadap nenek moyang kita.

Namun secara sains, kanibalisme memiliki beberapa risiko kesehatan. Lebih dari 100.000 tahun lalu, pemanasan global meluluhlantahkan spesies mamalia besar seperti bison, rusa, dan mammoth. Kemudian nenek moyang manusia di Eropa Barat pada saat itu memilih untuk memakan daging manusia.

Baca juga: Demi Makan dan Pasangan, Ular Kobra Bisa Jadi Kanibal

Kasus terbaru salah satunya terjadi pada suku di Papua Nugini hingga tahun 2009.

Tradisi suku pedalaman tersebut, mereka mengambil daging mayat kemudian mengolahnya kembali. Penyakit pun kerap datang dan membuat pemakannya meninggal dunia.

Genevieve menilai, kanibalisme tetap bukanlah jalan keluar yang tepat untuk pemanasan global.

“Itu berarti kita (manusia) gagal dalam mitigasi bencana,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.