Tak Usah Didebat Lagi, Vape Sama Bahayanya dengan Rokok Tembakau

Kompas.com - 08/09/2019, 17:33 WIB
Ilustrasi vape atau rokok elektrik 6okeanIlustrasi vape atau rokok elektrik

KOMPAS.com - Beberapa tahun terakhir, vape menjadi alternatif bagi para perokok. Untuk beberapa alasan, vape dianggap lebih menyehatkan. Namun bukti terbaru mengungkap, vape juga membawa dampak buruk untuk kesehatan paru-paru.

Di AS, jumlah pasien yang terserang penyakit paru-paru melambung. Setelah diselidiki, hal ini ada kaitannya dengan penggunaan vape.

Dilansir Live Science, Jumat (6/9/2019), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengumumkan adanya 450 kasus penyakit paru-paru parah di 33 negara bagian yang diduga karena vape.

Hal itu lebih dari dua kali lipat jumlah kasus yang diselidiki minggu lalu.

Baca juga: Aman atau Tidak? Perdebatan dalam Dunia Kedokteran tentang Vape

Di antara kasus-kasus ini, tiga kematian dikonfirmasi berhubungan dengan vape. Tiga kasus kematian tersebut ditemukan di Illinois, Oregon dan Indiana, sementara kematian keempat masih dalam sedang penyelidikan.

Sebagian besar pasien adalah remaja dan orang dewasa yang terhitung masih muda. Semua pasien dilaporkan menggunakan rokok elektronik, dan banyak pula yang menggunakan vape marijuana sebelum mereka sakit.

Manajer penyelidikan CDC terhadap penyakit paru-paru, Dr Dana Meaney-Delman mengungkap, sejauh ini penyebab penyakit yang dialami belum diketahui, tidak ada alat vaping tunggal, produk atau zat yang telah dikaitkan dengan semua kasus.

Sebelumnya dipercaya oleh pejabat setempat, faktor pemicu penyakit paru-paru karena paparan bahan kimia tertentu.

Namun, laporan terbaru Food and Drug Administration (FDA) menyebutkan, penyebab penyakit paru-paru adalah zat yang dikenal dengan nama vitamin E asetat, minyak yang berasal dari vitamin E dan ditemukan di 10 dari 18 sampel produk ganja yang dimiliki pasien.

"FDA tengah menganalisis lebih dari 120 sampel kandungan kimia dari seluruh bagian AS," kata pejabat komisioner FDA, Dr. Ned Sharpless.

Tetapi hanya mengidentifikasi senyawa dalam sampel tidak berarti bahwa itu menyebabkan penyakit, para pejabat menekankan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X