Newton Prize, Proyek Kerjasama Inggris-Indonesia untuk Peneliti

Kompas.com - 24/08/2019, 12:07 WIB
Ilustrasi CakeioIlustrasi

KOMPAS.com - Indonesia terpilih menjadi salah satu dari tiga negara yang berpartisipasi dalam Newton Prize, sebuah pendanaan yang dirancang untuk memungkinkan para peneliti internasional bekerja sama mencari solusi bagi beberapa tantangan besar yang sedang dihadapi dunia.

Newton Prize akan memberikan hingga 1 juta poundsterling (sekitar Rp 17,2 miliar) untuk empat mitra penelitian di tiga negara. Dari jumlah ini, Indonesia akan menerima setidaknya 1 penghargaan senilai sampai dengan 200.000 poundsterling (sekitar Rp 3,4 miliar).

Pendanaan ini merupakan bagian dari kerjasama sains dan teknologi The Newton Fund UK-Indonesia yang didanai oleh Department of Business, Energy and Industrial Strategy Inggris Raya dan mitra-mitra Indonesia.

Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Lester, Owen Jenkins, mengatakan, Newton Prize adalah contoh yang luar biasa dari persahabatan yang luas dan dalam antara Inggris dan Indonesia, yang akan terus tumbuh dan berkembang selagi kita merayakan 70 tahun hubungan bilateral.

Baca juga: Teliti Partikel Kaon selama 32 Tahun, Terry Mart Raih Penghargaan LIPI

"Newton Prize ada untuk menyatukan pikiran-pikiran terbaik agar masa depan kita bersama menjadi lebih baik. Kerjasama Inggris-Indonesia dalam bidang sains ini telah tumbuh secara dramatis dalam 5 tahun terakhir, dan sekarang dapat dipandang sebagai model bagaimana kerja sama tersebut dilakukan," lanjutnya.

Terdapat 20 proyek penelitian dari Indonesia, Filipina dan China yang termasuk dalam daftar pendek Newton Prize. Namun, lima proyek Newton Project yang akan bersaing untuk memenangkan pendanaan Indonesia adalah:

The gendered everyday political economy of kampong eviction and resettlement in Jakarta.

Tujuan dari proyek ini adalah untuk meningkatkan fokus pada advokasi kebijakan mengenai pengelolaan banjir dan masalah relokasi di DKI Jakarta dan Jawa Barat. Hal lain yang difokuskan juga adalah bagaimana skema pemukiman perkotaan dapat dikembangkan dengan cara yang lebih partisipatif, agar kebutuhan perempuan miskin dapat diketahui.

Peneliti utama proyek ini adalah Dr. Juanita Elias dari University of Warwick dan Dr. Chusnul Mariyah dari Universitas Indonesia. Penelitian ini didukung oleh Newton Fund dari British Council dan Kemristekdikti.

Development of serology diagnosis of chronic aspergillosis and histoplasmosis in Indonesia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X