Rayakan Idul Adha Tanpa Kantong Plastik, Pesantren Ini Malah Menyesal

Kompas.com - 13/08/2019, 16:22 WIB
Seorang calon pembeli mencermati besek bambu yang dijual di sebuah kios di Jalan Jatinegara Barat, Jakarta Timur, Sabtu (10/9/2019). Sejumlah pedagang mulai  menjual besek yang terbuat dari bambu untuk membungkus daging kurban saat Idul Adha. ANTARA FOTO/ADNAN NANDASeorang calon pembeli mencermati besek bambu yang dijual di sebuah kios di Jalan Jatinegara Barat, Jakarta Timur, Sabtu (10/9/2019). Sejumlah pedagang mulai menjual besek yang terbuat dari bambu untuk membungkus daging kurban saat Idul Adha.

KOMPAS.com - Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, untuk Idul Adha tahun ini, Pesantren Al-Muta'allimin di Jalan Kemandoran Pluis, Jakarta Selatan, memutuskan untuk tidak menggunakan kantong plastik.

Hal itu mereka lakukan karena mengikuti imbauan Gubernur Jakarta Anies Baswedan yang sejalan dengan kampanye "Rayakan Idul Adha Tanpa Kantong Plastik" dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Namun, pengasuh pondok Pesantren Al-Muta'allimin, Muhammad Faisol, mengaku malah menyesal telah menggunakan besek dan tahun depan akan kembali menggunakan kantong plastik.

"Tahun ini iya karena sudah lewat ya sudah, tetapi tahun depan akan berpikir-pikir lagi, kemungkinan besar kembali pakai kantong plastik yang murah biayanya," ujarnya saat ditemui Kompas.com di Pesantren Al-Muta'allimin, Selasa (13/8/2019).

Baca juga: Kampanye Idul Adha Tanpa Plastik, Ternyata Banyak yang Tidak Tahu

"Ide ini sebenarnya bagus untuk mengurangi pencemaran lingkungan dari sampah. Tapi tidak efektif dan solusinya kurang realistis," kata Faisol lagi.

Dia mengeluhkan harga besek (wadah dari anyaman bambu) untuk daging kurban yang jauh lebih besar daripada menggunakan kantong plastik.

Pihak panitia kurban membeli persiapan wadah bambu (besek) sekitar 900 buah. Harga per 100 buah wadah tersebut dibanderol Rp 150.000. Bila ditotal, biayanya mencapai Rp 1.350.000 untuk besek saja.

Belum cukup disitu, mereka juga masih perlu membeli daun pisang untuk menjaga agar daging kurban tidak jatuh dari besek.

"Kalau tidak pakai daun pisang, ya dagingnya bakal jatuh. Daun pisang itu enggak dikasih tapi beli, meski aku lupa harganya. Tapi yang jelas pengeluaran duitnya nambah lagi," jelas Faisol.

Baca juga: Menimbang Sampah Plastik yang Ditimbulkan dari Minuman Kekinian

Lantas, pada hari Idul Adha, panitia mendapati bahwa mereka hanya membutuhkan 800 wadah, sehingga 100 sisanya masih belum pasti mau digunakan sebagai apa.

Selain itu Faisol juga meyakini bahwa tidak banyak orang yang mau menggunakan besek itu kembali. Artinya, uang Rp 1 juta lebih itu terbuang ke tempat sampah dalam waktu satu hari.

Pesantren Al-MutaalliminEllyvon Pranita/Kompas.com Pesantren Al-Mutaallimin

Faisol menjelaskan bahwa meskipun yang berkurban banyak yang orang kaya, mereka tetap harus menekan biaya karena yang dikumpulkan tetaplah uang sosial masyarakat.

Lagipula di luar hewan kurban dan wadah, ada biaya-biaya lain yang harus dikeluarkan untuk menyukseskan acara pemotongan kurban, seperti biaya potong, konsumsi panitia dan pembungkusan.

Jika harga keranjang besek itu bisa bersaing dengan harga kantong plastik, atau ada alternatif lainnya yang juga lebih murah dari besek ini, Faisol percaya bahwa akan ada banyak yang beralih dari kantong plastik.

Baca juga: Kata Ahli, Kemasan Plastik Masih Diperlukan untuk Lindungi Lingkungan

Jika pemerintah ingin kampanye ini sukses pada tahun depan, baik di skala nasional ataupun regional, Faisol berpendapat bahwa pemerintah harus menjadi lebih tegas dan mulai memikirkan solusi alternatif plastik yang lebih baik bagi masyarakat.

"Sedikit sekali yang melaksanakan himbauan itu, sedangkan sebagian besar tetap saja menumpuk sampah. Bahkan bukan cuma satu hari saat Idul Adha. Setiap hari ketika mereka belanja dari swalayan ataupun supermarket besar (juga menumpuk sampah plastik)," ujarnya.

Dia pun mengatakan, saya mendukung program ini karena baik. Tetapi, jika tidak ada alternatif lain yang lebih murah. Panitia kurban di sini kembali pakai kantong plastik saja.

Menanggapi keluhan Fasol, Manager Communication Conservation dari World Wildlife Fund (WWF)-Indonesia, Dewi Satriani, memberikan beberapa alternatif kantong plastik yang ramah lingkungan dan murah.

Baca di sini tanggapan Dewi: Pesantren Menyesal Idul Adha Tanpa Plastik, Ini Tanggapan Ahli

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X