Kompas.com - 09/08/2019, 21:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi


KOMPAS.com – Perayaan Hari Raya Idul Adha atau yang biasa disebut Hari Raya Kurban sudah tinggal menghitung hari. Ini berarti konsumsi daging sapi, kerbau dan kambing akan meningkat.

Namun, sebuah penelitian terbaru justru memperingatkan bahaya konsumsi jenis daging merah tersebut untuk para perempuan.

Dilansir dari Independent.co.uk, Jumat, (9/8/2019), penelitian itu menemukan bahwa meningkatnya konsumsi daging merah pada perempuan di antaranya daging sapi dan kambing, bisa berefek langsung pada risiko kanker payudara.

Namun, menurut peneletian dari National Institute of Environmental Health Sciences di Amerika Serikat, ada langkah yang jitu untuk mengatasi permasalahan tersebut, yaitu dengan mengganti daging merah dengan daging unggas seperti ayam, kalkun dan bebek.

Baca juga: Awas, Banyak Konsumsi Daging Merah Tingkatkan Risiko Kematian

Daging merah telah diidentifikasi sebagai penyebab karsinogen,” kata Dr Dale Sandler dalam International Journal of Cancer dikutip dari independent.co.uk.

Studi yang dilakukan Sandler ini menambah bukti lebih lanjut bahwa konsumsi daging merah dapat meningkatkan risiko kanker payudara. Sebaliknya, mengonsumsi unggas dapat menurunkan risiko kanker payudara.

“Studi kami menambahkan bukti lebih lanjut bahwa konsumsi daging merah dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara sedangkan unggas dikaitkan dengan penurunan risiko kanker payudara,” lanjut Sandler.

Para peneliti juga mengamati tingkat konsumsi daging dan cara memasak daging dari 42.012 perempuan dalam kurun tujuh tahun. Dari pengamatan tersebut telah didiagnosis 1.536 kasus kanker payudara invasif.

Peserta yang mengonsumsi daging merah dalam jumlah tertinggi ditemukan memiliki risiko kanker payudara sebesar 23 persen lebih besar daripada mereka yang mengonsumsi dalam jumlah yang sedikit.

Sementara itu, perempuan yang mengonsumsi daging unggas paling banyak mempunyai risiko 15 persen lebih rendah terkena penyakit kanker payudara.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.