Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/07/2019, 22:06 WIB

SURAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu yang lalu, nama YouTuber Kimi Hime menjadi perbincangan di masyarakat. Hal ini menyusul tiga video miliknya terkena suspend atau dihapus oleh pihak YouTube atas permintaan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo).

Ketiga video milik Kimi Hime itu dianggap terlalu vulgar oleh Kominfo.

Kevulgaran tersebut dinilai bukan dari penampilan Kimi Hime yang memang dujuluki warganet sebagai gamer seksi. Selain sering berpakaian minim dalam video-nya, Kimi juga kerap menggunakan kalimat dengan arti ambigu dalam thumbnail buatannya.

Kalimat-kalimat ambigu inilah yang menjadi salah satu sorotan Kominfo. Pendapat serupa juga diutarakan oleh Sri Kusumo Habsari, pengajar gender dan kajian budaya di Universitas Sebelas Maret (UNS).

Baca juga: 4 Fakta Terbaru Masalah Video Kimi Hime dengan Kominfo

"Kalau saya buka kemarin sekilas untuk baju tidak terlalu dipermasalahkan. Tapi, konotasi seksual yang kuat karena dia menggunakan kalimat, yang notabene, seperti coitus (hubungan intim)," ungkap Habsari saat ditemui Kompas.com, Senin (29/07/2019).

Habsari menilai bahwa kalimat yang digunakan Kimi Hime inilah yang menjadi permasalahan.

"Karena memang ketika saya dengarkan saya terganggu. Saya paham, (kalimat-kalimat Kimi Hime) tidak lepas dari hubungan seksual yang diutarakan secara verbal," kata Habsari.

"Verbalnya terlalu terbuka. Padahal, maksud dia tidak mengarah ke situ tapi kenapa memilih ekspresi-ekspresi bahasa yang notabene akan ditangkap sebagai konotasi seksual," imbuhnya.

Dosen kajian budaya dan gender itu menuturkan bahwa konotasi yang diungkapkan oleh Kimi Hime tersebut terlalu verbal sehingga dianggap mengganggu orang.

"Bahkan dikhawatirkan, seperti yang saya katakan, ini negara piye (bagaimana) tanggung jawabnya untuk generasi muda," kata Habsari.

"Nampak sekali bahwa ada pergeseran masyarakat yang notabene menjadi individualis," tambahnya.

Perempuan yang sempat menempuh pendidikan di Australia itu menyebut, generasi muda Indonesia saat ini mulai beralih menjadi masyarakat yang bersifat individualis.

"Mereka (generasi muda) tidak lagi memikirkan moralitas bangsa, bahwa kita punya tanggung jawab bersama terhadap lingkungan kita. 'Kalau saya menyebarkan konten harusnya konten itu katakanlah bisa diterima semua orang, tidak merusak moralitas'," tutur Habsari.

"Tapi yang mereka cari semacam popularitas. Jadi kan memang ada tips membuat media sosial itu populer, kalau tidak memberikan konten yang menakutkan, itu melanggar sesuatu yang tabu (berbau seks atau pornografi)," tegasnya.

Habsari menjelaskan, semakin kontroversial suatu konten maka akan semakin banyak ditonton masyarakat.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+