BMKG: Suhu Panas Ekstrem di Eropa Tak Berimbas pada Indonesia

Kompas.com - 26/07/2019, 12:35 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.

KOMPAS.com - Beberapa negara di Eropa sedang mengalami suhu panas sejak awal bulan Juli 2019. Negara-negara Eropa yang merasakan suhu ekstrem antara lain Belanda, Belgia, dan Perancis.

Di Belanda, suhu panas mencapai 38,8 derajat Celsius. Di Belgia, rekor tertinggi suhu panas mencapai 38,9 derajat Celsius.

Sementara badan meteorologi Perancis mengungkap suhu panas di negaranya mencapai 41,2 derajat Celsius di Kota Bordeaux, Perancis.

Meski sebagian Eropa sedang merasakan panas ekstrem, kita cukup beruntung karena dampak gelombang panas tidak dirasakan hingga Indonesia.

Baca juga: Apakah Suhu Panas Timur Tengah Berkaitan dengan Suhu Dingin Dieng?

"Heatwave atau gelombang panas terjadi ketika tekanan atmosfer tinggi bergerak ke suatu daerah," ujar Kepala Subbidang Prediksi Cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG) Agie Wandala Putra saat dihubungi Kompas.com Jumat (26/7/2019).

Agie melanjutkan, dalam sistem tekanan tinggi seperti itu, udara dari tingkat atmosfer ditarik ke permukaan tanah sehingga menyebabkan udara terkompresi. Inilah yang menyebabkan suhu meningkat.

Indonesia tidak berpengaruh suhu panas

Karena Indonesia termasuk negara tropis, kita tidak mengalami heatwave atau gelombang panas itu.

"Sistem tropis tidak memiliki perbedaan tekanan sangat besar. Tekanan yang relatif stabil dan range suhu yang relatif sama, membuat kita tidak perlu khawatir pada ancaman heatwave," ujar Agie.

Agie mengungkap, daerah yang biasa mengalami heatwave adalah wilayah subtropis atau lintang tinggi.

Gelombang panas terjadi ketika konsentrasi tinggi membuat sistem cuaca lain sulit bergerak ke area tersebut. Oleh karena itu, gelombang panas dapat berlangsung selama beberapa hari hingga beberapa minggu.

"Semakin lama sistem (gelombang panas) berada di suatu area, semakin panas area itu," ujar Agie.

Sementara, tekanan tinggi menyebabkan angin menjadi terhambat, sehingga biasanya berpengaruh signifikan pada kondisi tubuh manusia.

Hal inilah yang menyebabkan tubuh seringkali dehidrasi hingga menyebabkan pingsan.

Selain itu, sistem bertekanan tinggi juga dapat mencegah awan masuk dalam suatu wilayah yang berdampak sinar matahari bisa menguatkan radiasi ke permukaan di mana sinar ini dapat memanaskan suatu wilayah lebih lama lagi.

Baca juga: 5 Cara Hadapi Gelombang Panas dan Penjelasan Ilmiahnya



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X