Berkat Pemindaian, Ahli Temukan Gereja Kuno di Bawah Benteng Rusia

Kompas.com - 17/07/2019, 09:00 WIB
Gereja kuno yang dibangun pada 300 M terkubur di dalam benteng Naryn-Kala ini di Rusia. Gereja kuno yang dibangun pada 300 M terkubur di dalam benteng Naryn-Kala ini di Rusia.

KOMPAS.com - Para ahli baru saja memindai ruang bawah tanah misterius tepat di bawah benteng Naryn-Kala di Derbent, Rusia. Selama puluhan mungkin ratusan tahun, ruangan itu tertutup dan tak ada yang tahu apa isinya.

Dengan menggunakan pemindaian teknologi fisika nuklir yang dikenal dengan nama radiografi muon, tim akhirnya tahu bangunan rahasia di bawah benteng itu adalah salah satu gereja tertua di Rusia, kemungkinan besar berasal dari 300 Masehi. Gereja ini terkubur 400 tahun kemudian, ketika bangsa Arab menaklukkan Derbent.

Melansir Science Alert, Selasa (16/7/2019), radiografi muon berfungsi untuk melacak partikel subatomik bermuatan muon, dihasilkan ketika sinar kosmik berinteraksi dengan atmosfer Bumi. Dalam astrofisika, sinar kosmik adalah radiasi dari partikel bermuatan berenergi tinggi yang berasal dari luar atmosfer Bumi.

Baca juga: Arkeolog Temukan Bak Baptis Kuno Bersembunyi di Gereja Kelahiran Yesus

Saat partikel melewati ruang angkasa, pelat emulsi nuklir digunakan sebagai detektor untuk menangkap partikel dan mengembangkan gambaran di mana muon melewatinya, kemudian mereka akan diserap atau dibelokkan.

Metode seperti ini juga digunakan untuk memindai piramida Mesir sebelumnya.

"Bangunan (di dalam benteng) ini sangat luar biasa. Melalui detektor, kami menemukan pola salib di dalamnya. Ada satu sisi bangunan yang lebih panjang enam meter dari yang lain," ungkap fisikawan Natalia Polukhina dari National University of Science and Technology (MISIS) di Rusia.

Awalnya tim memiliki tiga dugaan atas bangunan ini, tempat pelindung orang Kristen, tempat penampungan air, atau Zoroaster. Namun, hasil pemindaian akhirnya menunjukkan dengan jelas struktur itu memiliki bentuk salib yang memperkuat dugaan bahwa bangunan itu adalah gereja.

Para ilmuwan menghabiskan empat bulan untuk memindai dimensi internal bangunan tersebut. Pasalnya, mereka tidak bisa langsung menggali bangunan tersebut karena benteng Naryn-Kala berstatus situs warisan budaya UNESCO.

Sketsa kasar bangunan kuno di benteng Naryn-Kala, Rusia. Sketsa kasar bangunan kuno di benteng Naryn-Kala, Rusia.

Gereja kuno ini memiliki tinggi sekitar 11 meter, panjang 15 meter dari utara ke selatan, dan 13,4 meter dari timur ke barat. Sementara bagian kubah atau atapnya berada di tengah, dengan pola mirip salib.

"Sangat aneh bagi saya kalau menafsirkan bangunan ini sebagai tangki air. Di benteng Naryn-Kala ada struktur bawah tanah juga dengan kedalaman 10 meter dan itu sebuah tangki air. Sementara bangunan ini bentuknya persegi panjang," ungkap Polukhina.

"Seperti dikatakan para arkeolog, bangunan ini dulunya berada di dataran tertinggi Naryn-Kala. Kalau ini adalah tangki air, untuk apa meletakkannya di permukaan tanah, bahkan di dataran tertinggi?" tanyanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X