Studi Buktikan, Perilaku Ayah Tentukan Ukuran Otak Mamalia

Kompas.com - 17/06/2019, 19:07 WIB
Keluarga inti serigala tengah mengasuh anaknya Keluarga inti serigala tengah mengasuh anaknya

KOMPAS.com – Pada manusia, keterlibatan kedua orangtua dalam pengasuhan anak dan manajemen pengasuhan yang baik merupakan kunci perkembangan kemampuan kognitif dan emosional sang anak agar dapat tumbuh dengan baik.

Namun, ternyata hal tersebut bukan hanya berlaku pada manusia saja, tapi juga pada hewan mamalia secara umum. Begitu ungkap studi yang dilakukan oleh peneliti dari University of Zurich.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Behavioral Ecology and Sociobiology ini berfokus pada peran dan keterlibatan pejantan sebagai ayah dalam pengasuhan anak, serta pengaruhnya terhadap ukuran otak anaknya.

Studi ini dilakukan dengan cara membandingkan ukuran otak dan frekuensi pola asuh yang dilakukan orangtua dan selain orangtua pada sekitar 480 spesies mamalia yang berbeda.

Baca juga: Sisihkan Waktu Bersama Kala Weekdays Tingkatkan Ikatan Ayah-Anak

Hasilnya, ditemukan bahwa peranan ayah dalam pengasuhan anak menentukan ukuran otak anak tersebut, yang juga berkaitan dengan kemampuan kognitifnya.

“Bantuan ayah dalam pengasuhan anak bersifat konsisten dan dapat diandalkan, sedangkan pertolongan dari anggota keluarga lain, seperti contohnya saudara tua, tidak begitu dapat diandalkan,” jelas Sandra Heldstab, ahli biologi evolusioner dari University of Zurich, seperti dilansir dari Futurity.

Sebagai contoh, dalam kasus serigala dan anjing liar Afrika, dua spesies mamalia yang memiliki ukuran otak relatif besar, saudara tua jarang membantu mengasuh anak dan justru mementingkan dirinya sendiri terutama saat terjadi kelangkaan makanan.

Terkadang, mereka malah mencuri daging buruan yang dibawa orangtua untuk anaknya yang masih kecil.

Hal ini kontras dengan peranan sang ayah, yang sanggup berkorban dan menyisihkan jatah dagingnya untuk anaknya saat kondisi lingkungan memburuk.

Baca juga: Viral Video Obrolan Ayah dan Anak Balita, Apa yang Bisa Kita Pelajari?

Dalam kasus lain, misalnya pada meerkat dan tikus padang rumput, saudara tua dapat keluar dari koloni dan bergabung dengan koloni lain setelah usia pubertas, sehingga tidak dapat membantu mengasuh saudaranya yang masih kecil, sehingga peranan orangtua menjadi lebih krusial.

“Seekor betina tidak dapat menanggung beban energi yang dibutuhkan anaknya untuk perkembangan otak secara cukup, kecuali dengan bantuan. Bantuan yang dapat diandalkan hanya datang dari ayah anak tersebut,” tambah Heldstab.

Perkembangan ukuran otak membutuhkan energi dalam jumlah besar. Diperkirakan, sekitar dua pertiga dari total energi yang diperoleh seorang anak digunakan untuk mensuplai nutrisi bagi otaknya.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X