Gempa Hari Ini: Guncang Cilacap dan Bali, Hanya Selang 15 Menit

Kompas.com - 09/06/2019, 20:06 WIB
Ilustrasi gempa bumi.AFP Ilustrasi gempa bumi.

KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mencatat terjadinya dua gempa bumi tektonik di Samudra Hindia bagian Selatan. Kedua gempa ini mengguncang hanya berselisih 15 menit saja.

Lindu tersebut menggetarkan wilayah Cilacap dan Bali. Kekuatan kedua gempa ini cukup signifikan.

Gempa pertama terjadi pukul 16.32 WIB dan berpusat sekitar Samudra Hindia selatan Cilacap. Hasil analisis BMKG menunjukkan informasi awal guncangan ini berkekuatan M 5,7.

"Selanjutnya (kekuatan gempa) dimutakhirkan menjadi M 5,5," ungkap Daryono, Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG melalui pesan singkat.

Baca juga: Berkali-kali Gempa, Begini Sejarah Mencatat Lindu di Nias Selatan

Episenter terletak pada koordinat 8,68 LS dan 108,82 BT tepatnya di laut pada jarak 107 km arah selatan Kota Cilacap, pada kedalaman 64 km.

"Dengan memperhatikan lokasi episenter dan hiposenternya, tampak gempa ini merupakan gempa menengah akibat deformasi batuan pada Lempeng Indo-Australia yang tersubduksi ke bawah Lempang Eurasia di selatan Cilacap," kata Daryono.

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan gempa ini dibangkitkan penyesaran naik (thrust fault)," sambungnya.

Melansir data dari BMKG, guncangan gempa ini dirasakan di Pangandaran, Cilacap, Ciamis, Kebumen dalam skala intensitas III MMI dan Bandung dalam skala intensitas II MMI.

"Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan namun demikian gempa ini membuat banyak warga panik dan berlarian ke luar rumah," ujar Daryono.

"Patut disyukuri bahwa hasil pemodelan menunjukkan gempa ini tidak berpotensi tsunami.

Wilayah selatan Cilacap dan Pangandaran merupakan kawasan seismik aktif yang memiliki potensi gempa kuat," tegasnya.

BMKG mencatat belum lama ini juga terjadi gempa signifikan di Cilacap yaitu pada 18 Mei 2019 lalu dengan kekuatan M 5,6. Gempa ini mengguncang Pangandaran, Kebumen, Tasikmalaya, Cilacap, Banyumas, Karangkates, Blitar, Tulungagung hingga Kediri dalam skala intensitas II-III MMI yang menyebabkan banyak warga panik dan berlarian keluar rumah.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X