Memahami Pentingnya Saling Memaafkan Saat Lebaran, Menurut Sains

Kompas.com - 04/06/2019, 19:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com – Momen Lebaran merupakan waktu di mana kita bertemu sanak keluarga, teman, dan kenalan yang telah lama tidak jumpai. Di waktu ini pula, kita saling menjemput maaf atas segala kesalahan yang telah kita perbuat, baik sengaja ataupun tidak.

Namun, apakah tradisi tahunan ini hanyalah sebuah rutinitas belaka? Pernahkah kita memikirkan sejenak mengenai makna dari ritual ini? Apakah kita sudah benar-benar memaafkan?

Maaf adalah konsep yang universal dan dapat ditemukan di berbagai kepercayaan serta aliran pemikiran sepanjang masa yang tersebar di berbagai penjuru. Semua ajaran tersebut menempatkan sikap memaafkan sebagai suatu bentuk kebaikan.

Baca juga: Bernostalgia Ternyata Baik untuk Kita, Termasuk Mengenang Masa Kecil

Saat seseorang diperlakukan tidak adil, maka orang tersebut perlu berjuang untuk melawwan niatan dendam yang timbul akibatnya, berusaha untuk memaafkan, bahkan menggunakan pengalaman tersebut untuk menolong dan melawan ketidakadilan yang dijumpainya.

Memaafkan tidak berarti menyetujui, membenarkan, membiarkan, atau melupakan kesalahan yang telah diperbuat orang lain terhadap kita.

Namun, memaafkan merupakan cara kita mengasah pengendalian diri dan nilai moral yang kita miliki.

Lantas, apa saja tahapan yang perlu ditempuh untuk benar-benar memaafkan?

Langkah memaafkan

Robert Enright, psikolog dari University of Wisconsin-Madison, memberikan saran yang dapat diikuti, seperti dilansir dari HuffPost.

Pertama, kita perlu mengukur sebesar apa dampak kesalahan dan ketidakadilan yang dilakukan orang lain terhadap kehidupan kita. Apakah hal tersebut memicu beragam emosi, seperti marah, dendam, dengki, dan sebagainya.

Kita perlu menyadari bahwa emosi tersebut mengonsumsi energi dalam jangka panjang, dan juga dapat mempengaruhi hubungan kita dengan orang lain yang tidak bersalah pada kita.

Perlahan, kita akan sadar bahwa emosi ini ingin kita lenyapkan, dan kita ingin lepas dari kondisi ini.

Kedua, setelah muncul keinginan untuk merubah kondisi dalam hati, kita juga perlu paham bahwa dengan memaafkan, tidak lantas kesalahan tersebut impas begitu saja. Memaafkan tidak berarti bahwa kita memaklumi dan membenarkan kesalahan.

Tapi, kita tidak ingin kesalahan itu terus mempengaruhi kehidupan, sehingga kita mengambil langkah untuk menawarkan maaf dan melangkah menuju masa depan.

Ketiga, kita perlu melihat dengan pandangan baru, dan sadar bahwa orang yang melakukan kesalahan hanyalah manusia biasa yang tidak jauh berbeda dengan kita.

Hal ini dapat menimbulkan empati dan belas kasih, yang dapat digunakan untuk mengajak dan membimbing orang tersebut agar mau memperbaiki dirinya sendiri.

Ketiga langkah ini dapat membantu kita agar dapat lebih berimbang dalam memandang suatu permasalahan, mengurangi perasaan negatif serta melatih rasa belas kasih, dan menghilangkan keinginan untuk balas dendam.

Baca juga: Sains Jelaskan Kenapa Manusia Cenderung Memaafkan Orang Lain

Membutuhkan usaha

Namun tentu saja, langkah-langkah tersebut tidak begitu saja kita lalui dengan mudah.

Kita bisa saja merasionalisasi hal tersebut dalam pikiran kita, namun saat tiba saatnya untuk mengambil sikap, bisa jadi kita ragu dan malah terjebak pada kenangan buruk yang membekas hingga saat ini.

Keterbatasan kita untuk melihat melalui persepsi lain juga dapat memicu kesalahpahaman dan miskomunikasi, yang dapat memperlebar jarak yang sudah terbentuk sebelumnya.

Maka dari itu, sebelum kita memaafkan orang lain, kita perlu memaafkan diri sendiri terlebih dahulu.

Menurut Rubin Khoddam, psikolog dari University of Southern California, kendala pertama dan terbesar dalam proses memaafkan adalah ketakutan dipandang sebagai pihak yang lemah. Kondisi ini terus menempatkan kita sebagai korban yang tidak berdaya dan didominasi oleh orang lain.

Justru dengan mengambil keputusan untuk memaafkan, kita kembali mengambil kendali atas kehidupan kita sendiri.

Tidak masalah jika pada awalnya, proses ini akan membuat kita marah dan mendendam, namun perlahan kita masalah tersebut telah membentuk pribadi kita saat ini yang telah berani mengambil langkah untuk berubah memperbaiki diri.

Baca juga: Ternyata Emosi Berperan Penting Menciptakan Kenangan, Kok Bisa?

Efek fisik dan mental

Sikap memaafkan bukan hanya dapat membawa rasa tenang dan damai. Namun, hal tersebut juga baik untuk kesehatan fisik dan mental seseorang.

Secara psikologis, orang yang pemaaf memiliki frekuensi dan tingkat depresi yang rendah. Dalam kasus permasalahan internal keluarga, pasangan yang mengambil inisiasi untuk saling memaafkan dan berekonsiliasi akan memiliki hubungan yang lebih erat serta membentuk persepsi yang sehat bagi perkembangan emosional anak.

Sedangkan secara fisiologis, sikap memaafkan berhubungan dengan kadar sel darah putih dan jumlah sel darah merah dalam darah. Artinya, kondisi mental ini memiliki kaitan dengan kekuatan sistem imun yang melindungi kita dari penyakit.

Memaafkan adalah suatu proses yang tidak instan dan memerlukan waktu. Namun, dalam jangka panjang hal tersebut banyak memberi kebaikan dalam kehidupan kita, juga orang-orang di sekitar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X