Kompas.com - 11/04/2019, 13:43 WIB
Foto pertama lubang hitam yang didapatkan lewat observasi dengan Event Horizon Telescope (EHT) EHTFoto pertama lubang hitam yang didapatkan lewat observasi dengan Event Horizon Telescope (EHT)

KOMPAS.com - Dunia astronomi tengah dihebohkan dengan foto penampakan lubang hitam. Fenomena yang dinanti banyak orang selama 2,5 abad ini diumumkan secara resmi oleh para astronom, kemarin malam (10/4/2019).

Foto yang menunjukkan sinar bulat berwarna oranye dan berlatar hitam itu mengundang decak kagum bagi banyak orang, khususnya para astronom. Bagi mereka yang awalnya tidak percaya bahwa lubang hitam itu nyata mungkin akan membalikkan kepercayaan tersebut.

Warna oranye yang tertera pada gambar sebenarnya adalah lingkaran gas dan plasma yang menunjukkan lubang hitam supermasif di galaksi M87, berjarak 500 triliun kilometer dari Bumi.

Lantas, apakah foto itu bisa ditangkap pandangan mata dan dipotret begitu saja dengan kamera?

Baca juga: Setelah 2,5 Abad, Gambar Lubang Hitam Pertama Terungkap. Ini Fotonya...

Jawabannya tidak. Seperti dilansir AFP, pada April 2017 delapan teleskop radio yang tersebar di berbagai penjuru dunia seperti di Hawaii, Arizona, Spanyol, Meksiko, Chili, dan Kutub Selata diprogram untuk merekam data dua lubang hitam di dua sudut semesta untuk mengumpulkan data.

Seluruh perangkat teleskop ini dinamai Event Horizon Telescope (EHT). Sebuah usaha untuk mengumpulkan data-data yang bisa menghasilkan gambar pertama lubang hitam raksasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ketimbang membangun satu teleskop raksasa yang akan hancur karena saking beratnya, kami mengkombinasikan hasil beberapa pusat pengamatan. Ini seperti pecahan-pecahan cermin raksasa," ujar Michael Bremer, seorang astronom di Institut Radio Astronomi Milimetrik di Grenoble.

Lebih lanjut, Marufin Sudibyo astronom amatir dari Indonesia menegaskan bahwa foto lubang hitam yang dipublikasikan oleh National Science Foundation bukanlah foto akibat spektrum cahaya tampak.

"Harus digarisbawahi, foto itu ditangkap oleh spektrum gelombang radio tertentu yang kemudian divisualisasikan ke dalam warna seperti yang bisa kita lihat," ujar Marufin dihubungi Kompas.com, Kamis (11/4/2019).

Ini artinya 200 ilmuwan yang terlibat dalam proyek ini tidak memotret dengan kamera DSLR dan tidak bisa dilihat dengan pandangan mata biasa. Sebab seperti kita tahu, kamera dan mata memiliki cara kerja sama yakni menangkap gambar dengan bantuan cahaya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.