Beda Gagasan Ma'ruf dan Sandiaga Majukan Dunia Riset Indonesia

Kompas.com - 17/03/2019, 21:26 WIB
Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno (kanan) berbicara dalam debat ketiga Pilpres 2019 disaksikan calon wakil presiden nomor urut 01 Maruf Amin, di Hotel Sultan, Jakarta,, Minggu (17/3/2019) malam. Peserta debat ketiga kali ini adalah cawapres masing-masing paslon dengan tema yang diangkat adalah pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGCalon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno (kanan) berbicara dalam debat ketiga Pilpres 2019 disaksikan calon wakil presiden nomor urut 01 Maruf Amin, di Hotel Sultan, Jakarta,, Minggu (17/3/2019) malam. Peserta debat ketiga kali ini adalah cawapres masing-masing paslon dengan tema yang diangkat adalah pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya.

KOMPAS.com – Dalam memajukan riset di Indonesia, cawapres nomor urut satu dan dua rupanya berbeda pandangan.

Diungkapkan dalam debat cawapres pada hari Minggu ini (17/3/2019), Ma'ruf Amin berfokus untuk menyatukan lembaga riset, sedangkan Sandiaga Uno ingin bekerjasama dengan swasta.

Sandiaga yang mendapat kesempatan pertama untuk menjelaskan visinya berkata bahwa pada saat ini, ada banyak riset yang tidak bersinergi dengan yang kebutuhan dunia usaha sehingga hanya menumpuk dan mengumpulkan debu.

Oleh karena itu, dia menilai bahwa yang dibutuhkan oleh dunia riset Indonesia adalah sinergi dengan dunia usaha yang didukung oleh pemerintah. Dengan demikian, terbentuk ekosistem yang dapat menghasilkan inovasi-inovasi terbaik di bidang sains, teknologi, teknik, seni dan juga matematika.

Baca juga: IDI Minta 3 Masalah Kesehatan Ini Dibahas pada Debat Pilpres

Untuk meningkatkan sinergi tersebut, Sandiaga mengusulkan untuk memberikan insentif bagi perusahaan yang berinvestasi pada bidang riset, baik secara fiskal maupun non fiskal. Dia juga berjanji untuk menjamin kesejahteraan para peneliti dan memastikan hasil riset mereka dipakai oleh dunia usaha.

Sementara itu, Ma'ruf berpendapat bahwa cara untuk mengembangkan riset Indonesia adalah dengan mengoordinasikan alokasi dana dan menyatukan lembaga-lembaga riset yang ada menjadi satu sehingga lebih efisien dan efektif.

“Sementara ini, memang dana riset terbagi di kementerian dan lembaga, tetapi nanti akan kita satukan supaya jadi satu koordinasi dan akan kami bentuk Badan Riset Nasional,” ujarnya.

Cawapres nomor urut satu ini juga ingin memaksimalkan Rencana Induk Riset Nasional (RIRN) yang sudah ada supaya lebih efektif. Dia juga berjanji untuk menyediakan dana abadi riset, seperti halnya dana abadi pendidikan dan dana abadi kebudayaan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X