"Matahari Buatan" Bikinan China Bakal Selesai Tahun Ini

Kompas.com - 11/03/2019, 07:13 WIB
Ilustrasi matahari NASA/SDO (AIA)Ilustrasi matahari

KOMPAS.com — November lalu China mengumumkan tengah membuat matahari buatan lewat proyek Experimental Advanced Superconducting Tokamak (EAST). Hal ini benar-benar diseriusi China dan mereka baru saja melaporkan, proyek tersebut bakal selesai tahun ini.

Duan Xuru, seorang pejabat dari Perusahaan Nuklir Nasional China, mengumumkan bahwa para insinyur dipastikan dapat menyelesaikan perangkat Tokamak HL-2M pada 2019.

Melansir Times of India, perangkat Tokamak HL-2M atau matahari buatan dirancang untuk mereplikasi proses fusi nuklir yang terjadi secara alami pada Matahari dan bintang untuk menghasilkan energi.

Pada November 2018, reaktor matahari buatan telah mencapai suhu elektron 100 juta derajat celsius. Angka tersebut adalah suhu yang diperlukan untuk mempertahankan fusi.

Baca juga: China Bikin Matahari Buatan, Suhunya 6 Kali Sang Surya

Reaktor fusi nuklir buatan China yag disebut Matahari Buatan Reaktor fusi nuklir buatan China yag disebut Matahari Buatan
Kini pihaknya mengklaim perangkat tersebut akan dapat mencapai tonggak dalam suhu ion, yang artinya menempatkan kita selangkah lebih maju dalam pemanfaatan kekuatan fusi nuklir.

"Plasma matahari buatan terdiri dari elektron dan ion. Perangkat Tokamak kini telah mencapai suhu elektron lebih dari 100 juta derajat celsius dalam plasma inti dan suhu ionnya 50 juta derajat celsius. Dan itu adalah ion yang menghasilkan energi dalam perangkat," kata Duan menurut Global Times.

Ke depan, suhu ion yang dihasilkan Tokamak HL-2M akan mencapai suhu ion 100 juta derajat celsius atau tujuh kali lebih panas dibanding suhu ion Matahari asli.

"Ini adalah bagian dari misi memanfaatkan fusi nuklir," kata Duan.

Melansir Science Alert, Minggu (10/3/2019), jika proyek ini berhasil, matahari buatan bisa berfungsi sebagai templat untuk reaktor fusi nuklir di masa depan dan mewujudkan impian energi bersih tanpa batas.

Baca juga: Kejar Ketinggalan, China Segera Luncurkan Robot Penjelajah ke Mars

Tentang matahari buatan China

Reaktor EAST yang bisa menghasilkan energi 100 juta derajat celsius tersebut tingginya 11 meter, dengan diameter 8 meter dan berat sekitar 360.000 kilogram.

Tim peneliti China mengatakan, mereka berhasil mencapai suhu elektron 100 juta derajat celsius dengan menggunakan berbagai teknik baru dalam pemanasan dan pengaturan plasma.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X