Studi Baru: Populasi Serangga Dunia Terancam Punah Satu Abad ke Depan

Kompas.com - 12/02/2019, 17:35 WIB
Serangga yang menyerupai burung Serangga yang menyerupai burung

KOMPAS.com - Sebuah penelitian ilmiah global baru-baru ini menunjukkan bahwa serangga dunia sedang menuju pada kepunahan.

Analisis tersebut menemukan, lebih dari 40 persen spesies serangga mengalami tingkat penurunan dramatis di seluruh dunia.

Studi ini mengungkap bahwa lebah, semut, dan kumbang menghilang 8 kali lebih cepat dibanding mamalia, burung, atau reptil.

Melansir dari The Guardian, Minggu (10/02/2019), total massa serangga turun 2,5 persen per tahun. Artinya, hewan-hewan kecil itu bisa menghilang dalam satu abad ke depan.

Baca juga: Teknik Serangga Mandul Diklaim Ampuh Usir Nyamuk DBD, Seberapa Manjur?

Meski berukuran kecil, para peneliti menegaskan bahwa serangga sangat penting bagi ekosistem di Bumi. Mulai dari sebagai makanan bagi makhluk lain, penyerbuk, hingga pendaur ulang nutrisi.

Dengan kata lain, penurunan jumlah serangga global ini bisa menimbulkan ketimpangan pada ekosistem.

Penurunan serangga ini secara umum disebabkan oleh pertanian intensif, pestisida, dan perubahan iklim.

Banyak penelitian lain dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan populasi serangga di negara maju mengalami penurunan besar-besaran. Beberapa negara yang melaporkan penurunan ini adalah Jerman dan Puerto Riko.

Namun, makalah baru yang dipublikasikan dalam jurnal Biological Conservation ini memberi tampilan lebih luas lagi. Peneliti meninjau 73 studi di seluruh dunia dalam 13 tahun terakhir.

"Faktor utama adalah hilangnya habitat, karena praktik pertanian, urbanisasi, dan deforestasi," kata Dr Francisco Sanchez-Bayo, penulis utama penelitian ini dikutip dari BBC, Selasa (12/02/2019).

"Kedua adalah meningkatnya penggunaan pupuk dan pestisida di pertanian seluruh dunia dan kontaminasi semua jenis polutan kimia," imbuhnya.

Dia juga menjelaskan faktor biologis seperti patogen dan spesies invasif juga berpengaruh pada penurunan populasi serangga dunia.

Halaman:



Close Ads X