Militer AS Akan Ciptakan AI Berbasis Serangga

Kompas.com - 15/01/2019, 19:34 WIB
Ilustrasi serangga tonggeret.THINKSTOCKPHOTOS Ilustrasi serangga tonggeret.

KOMPAS.com - Bagian penelitian Kementerian Pertahanan AS kini sedang mendalami studi tentang serangga. Mereka beranggapan bahwa serangga tertentu bisa memberikan kunci untuk mengembangkan teknologi baru terkait dengan artificial Intelligence ( AI).

Militer AS memang telah lama bereksperimen dengan aplikasi AI terbaru, mulai dari sistem rudal hingga kawanan drone. Meski begitu, studi terbaru ini berusaha memahami kompleksitas alam untuk membuat strategi baru di bidang AI.

Terkait proyek ini, pihak Badan Penelitian Proyek Pertahanan (DARPA) membuka kesempatan penelitian bagi para ilmuwan.

"Mengundang pengajuan konsep penelitian dasar yang inovatif mengeksplorasi kerangka kerja komputasi baru dan strategi yang diambil dari kemampuan komputasi mengesankan serangga terbang sangat kecil," tulis DARPA dalam unggahannya dikutip dari Newsweek, Senin (14/01/2019).

Baca juga: Ilmuwan Militer Ciptakan Algoritma untuk Dapatkan Kopi Sempurna

"Alam telah memaksakan minitaurisasi drastis dan efisiensi energi pada serangga kecil ini, beberapa hanya memiliki beberapa ratus neuron dalam faktir bentuk yang ringkat, sambil mempertahankan fungsi dasar," imbuh mereka.

Selain itu, DARPA menjelaskan, serangga mungkin bisa menampilkan peningkatan subjektivitas pengalaman. Nantinya, itu akan memperluas respon tabel pencarian sederhana untuk potensi pemecahan masalah yang relevan dengan AI.

"Penelitian ini dapat mengarah pada kemampuan inferensi, prediksi, generalisasi, dan abstraksi masalah dengan cara yang sistematis atau sepenuhnya baru untuk menemukan solusi bagi masalah yang mendesak," tulis DARPA.

Dalam salah satu tweet-nya, DARPA memaparkan tentang proyek "Micro-Brain", salah satu penelitian terkait serangga.

"(Ini dirancang) memahami sistem sensorik dan saraf yang sangat terintegrasi dalam serangga miniatur membantu kami mengembangkan sistem #AI yang lebih kecil, lebih ringan, lebih hemat daya," tulis mereka.

Kesempatan yang dibuka hingga tanggal 4 Februari mendatang oleh DARPA ini diikuti dengan iming-iming yang menggiurkan.

Bagi proposal yang diterima, peneliti akan mendapat tawaran 1 juta dollar AS atau setara dengan 14,1 miliar rupiah.

Proposal ini akan diberikan kepada penawar yang berhasil yang mampu memetakan otak serangga dan fungsi pengambilan keputusannya sebagai bagian dari program Eksplorasi Kecerdasan Buatan.

Halaman:



Close Ads X