Dibanding Sedotan Plastik, Filter Rokok Lebih Merusak Lingkungan

Kompas.com - 27/01/2019, 12:39 WIB
Ilustrasi puntung rokokGeek.com Ilustrasi puntung rokok

KOMPAS.com — Kampanye mengurangi sampah plastik mulai terdengar dan dilakukan banyak orang dari berbagai kalangan.

Mulai dari mengganti sedotan plastik dengan stainless steel, meniadakan sedotan plastik di rumah makan, dan mengurangi penggunaan kantong plastik.

Selama ini, sedotan dan kantong plastik mendapat banyak sorotan dan dianggap sebagai polutan terbesar.

Namun, sebuah penelitian justru menyatakan bahwa kedua benda itu sebenarnya bukan polutan plastik terbesar. Ada yang lebih parah dan mungkin tidak kita sadari, yaitu filter rokok.

Baca juga: Penemuan yang Mengubah Dunia: Jas Hujan, dari Jerami hingga Plastik

Filter atau penyaring rokok tersimpan di dalam puntung rokok, dan menjadi benda yang paling banyak mengotori dunia.

"Banyak perokok berasumsi penyaring rokok terbuat dari bahan yang bisa terbiodegradasi atau bisa diolah. Padahal, filter rokok terbuat dari selulosa asetat (jenis plastik yang butuh sekitar satu dekade untuk bisa terurai)," jelas Elizabeth Smith yang bekerja di kebijakan pengendalian tembakau di Universitas California San Francisco.

Melansir CNN, Jumat (25/1/2019), sekitar 6 triliun rokok diproduksi setiap tahun dan lebih dari 90 persen filternya mengandung plastik. Ini artinya ada lebih dari 1 juta ton plastik setiap tahun yang diproduksi dari rokok.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, membuang puntung rokok sembarangan adalah hal yang paling sering dilakukan. Setidaknya dua pertiga puntung rokok ditemukan berserakan di trotoar atau selokan yang kemudian membawanya ke lautan.

Bukti paling nyata adalah saat petugas Ocean Conservancy yang berbasis di Washington DC secara inisiatif mengumpulkan puntung rokok di sekitar pantai sejak 1986. Hingga saat ini, relawannya telah mengumpulkan lebih dari 60 juta puntung rokok.

Untuk mengukur apa yang terjadi bila ikan berenang di tengah puntung rokok, ahli membuat eksperimen kecil dengan menempatkan sekelompok ikan di sebuah wadah berisi air dengan puntung rokok. Hanya dalam waktu empat hari, setengah dari ikan mati.

"Ini menunjukkan air yang tercemar puntung rokok memiliki racun yang dapat membunuh makhluk hidup di dalamnya," kata Thomas Novotny, profesor medis dari Universitas San Diego yang terlibat dalam studi.

10 polutan plastik sepanjang 2018 yang dikumpulkan Ocean Conservancy, kelompok kebersihan pantai. 10 polutan plastik sepanjang 2018 yang dikumpulkan Ocean Conservancy, kelompok kebersihan pantai.
Filter rokok, benarkah melindungi paru-paru?

Filter plastik dalam rokok pertama kali dipakai pada 1950-an sebagai respons terhadap ketakutan kanker paru-paru.

Asap tembakau saat itu diketahui mengandung 250 bahan kimia berbahaya, termasuk logam berat, arsenik, dan polonium-210 yang sangat radioaktif. Kemudian 69 di antaranya berpotensi menyebabkan kanker.

Halaman:



Close Ads X