Kompas.com - 20/01/2019, 18:06 WIB

KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi menyebut penolakan atau keengganan melakukan vaksinasi sebagai salah satu dari sepuluh tantangan kesehatan terbesar pada 2019.

Menurut WHO, masalah yang disebut sebagai vaccine hesitancy atau keragu-raguan vaksin ini merupakan masalah kompleks yang dapat terjadi karena beberapa hal. Sebagai contoh adalah ketidakpuasan terhadap perawatan kesehatan, ketidaknyamanan dalam mengakases vaksin, serta kepercayaan yang rendah terhadap vaksin itu sendiri.

WHO pun harus berhadapan dengan kesulitan utama, yakni meyakinkan orang akan fakta.

Meski terdapat banyak bukti ilmiah yang menyatakan vaksin itu aman dan efektif, tetapi tingkat kepercayaan orang terhadap vaksinasi telah mencapai titik terendah. Sejumlah orang pun terus memegang keyakinan bahwa vaksin berbahaya dan hasil vaksin yang tak efektif.

Baca juga: Pertama di Dunia, Ilmuwan Kembangkan Vaksin Jerawat

Selain itu, pemberitaan media massa di masa lalu yang negatif, misalnya seperti kasus MMR-autisme, juga memperburuk kondisi ini.

"Alasan peningkatan keraguan vaksin ini rumit," tulis laporan WHO.

Dampak anti vaksinasi yang berkembang di seluruh dunia ini tentu mengancam kemajuan dunia kesehatan. Penyakit yang seharusnya bisa diberantas atau dicegah, termasuk penyakit yang mengancam jiwa, bisa jadi tak tertanggulangi.

Sejak pergantian abad, vaksin campak telah menyelamatkan lebih dari 21 juta jiwa, mengurangi angka kematian global hingga 80 persen hanya dalam 17 tahun. Namun, sekarang kita justru berlari ke arah yang berlawanan.

Sebuah survei yang dirilis tahun lalu, misalnya, menemukan bahwa kepercayaan Amerika terhadap vaksin merosot ke tingkat yang rendah. Pro-kontra soal pemberian vaksin ini juga terjadi di Indonesia.

Baca juga: Vaksin HIV Terbaru Diujicobakan Pada Manusia

Laporan lain juga menunjukkan jika pada tahun 2017, jumlah kasus campak meningkat lebih dari 30 persen di seluruh dunia. Padahal, penyakit menular ini mudah dicegah dengan dua dosis vaksin.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

Oh Begitu
Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

Kita
Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

Oh Begitu
Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

Prof Cilik
Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

Oh Begitu
Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

Oh Begitu
Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

Oh Begitu
Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

Oh Begitu
Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

Oh Begitu
Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

Oh Begitu
Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

Kita
5 Objek Paling Terang di Tata Surya

5 Objek Paling Terang di Tata Surya

Oh Begitu
Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

Fenomena
Trenggiling Makan Apa?

Trenggiling Makan Apa?

Oh Begitu
Manfaat Rambutan untuk Daya Tahan Tubuh

Manfaat Rambutan untuk Daya Tahan Tubuh

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.