Kompas.com - 16/12/2018, 19:00 WIB
Jerawat nodul Jerawat nodul

KOMPAS.com – Bagi beberapa orang, jerawat adalah sesuatu yang menyebalkan karena membuat wajah jadi tidak menarik. Banyak yang menganggap penyebab jerawat adalah paparan debu dan dampak dari stress.

Padahal menurut studi terbaru, timbulnya jerawat di wajah bisa juga karena faktor genetik dan pengaruh folikel rambut.

Untuk diketahui, folikel rambut merupakan struktur kulit yang berfungsi menumbuhkan rambut.

Baca juga: 8 Perawatan Lawan Jerawat Ini Dilarang Ahli Dermatologi

Dilansir IFL Science Kamis (13/12/2018), penelitian yang dilakukan para peneliti dari King’s College London, mengamati 26.722 individu, di mana 5.602 diantaranya memiliki masalah jerawat yang parah.

Kemudian tim mengidentifikasi 15 wilayah genom yang memiliki kaitan dengan perkembangan jerawat, dan 12 wilayah genom yang sebelumnya tidak terkait akan kemungkinan jerawat.

Hasilnya, banyak dari varian wilayah genom yang menyebabkan jerawat memiliki hubungan dengan folikel rambut.

"Sangat mengejutkan bahwa begitu banyak varian tampaknya memengaruhi struktur dan fungsi folikel rambut," kata Michael Simpson, kepala Genomic Medicine Group di King's College London.

"Mungkin variasi genetik memengaruhi bentuk folikel rambut dan membuatnya lebih rentan terhadap bakteri dan peradangan, yang merupakan karakteristik jerawat," imbuh dia.

Science Alert melaporkan,para peneliti berpendapat mungkin ada beberapa bentuk folikel yang lebih mudah menangkap bakteri dan minyak. Hal inilah yang kemudian menyebabkan jerawat muncul lebih sering dan lebih parah.

"Sejumlah varian genetik menunjukkan mekanisme yang menarik yang bisa menjadi tujuan yang sangat baik untuk obat-obatan atau perawatan baru yang benar-benar akan membantu pasien," jelas Simpson.

Penyelesaian masalah jerawat memang terkadang menyiksa penderitanya. Selain membuat wajah tampak kurang menarik, untuk mengobatinya pun terkadang membutuhkan dana yang tidak sedikit.

Baca juga: Jerawat tak Kunjung Sembuh? Mungkin Jamur Ini Sebabnya

Sekitar 85 persen orang mengalami jerawat di beberapa titik pada tubuh dan muncul selama beberapa dekade.

Selain berada pada jangka waktu yang cukup lama, 20 persen jerawat selalu meninggalkan bekas pada kulit yang sulit untuk dihilangkan.

Meskipun kondisinya kadang-kadang tampak sepele, namun bagi beberapa orang jerawat merupakan sebuah ancaman.

"Jerawat dapat memiliki konsekuensi emosional dan psikologis yang berat dan telah dikaitkan dengan depresi, pengangguran, dan pikiran untuk bunuh diri," pungkas para penulis.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X