Makanan Pedas: Kenapa Masuknya Panas, Keluarnya Juga Panas? - Kompas.com

Makanan Pedas: Kenapa Masuknya Panas, Keluarnya Juga Panas?

Kompas.com - 03/12/2018, 20:08 WIB
Ilustrasi cabaisvf74 Ilustrasi cabai

KOMPAS.com – Tidak ada yang bisa menyangkal obsesi orang Indonesia dengan makanan pedas. Hal ini dibuktikan dengan larisnya macam-macam makanan yang super pedas, mulai dari mie instan, keripik, cabai bubuk, sampai sambal.

Namun, banyak orang mengeluhkan efek dari memakan makanan pedas. Selain membuat mulut terasa terbakar, makanan pedas juga membuat anus terasa panas ketika buang air besar keesokan harinya.

Luigi Basso, MD, seorang koloproktologis dan pakar bedah laparoskopi di Sapienza University of Rome, Italia, menjelaskan bahwa hal ini disebabkan oleh zat yang membuat makanan terasa pedas.

Zat yang disebut capsaicin ini bukanlah nutrisi sehingga ketika dimakan, tubuh tidak menyerapnya. Alhasil, zat ini keluar lagi dari tubuh bersama kotoran.

Baca juga: Benarkah Kebanyakan Makan Keripik Pedas Bikin Empedu Rusak?

“Dan karena bagian akhir dari wilayah anal –dubur dan anus- dilapisi oleh sel yang mirip dengan mulut, makanan pedas bisa terasa sama panasnya ketika keluar dengan ketika masuk,” kata Basso seperti dilansir dari Men’s Health, 29 Oktober 2015.

Kondisi ini, tambah Basso, juga lebih sering dialami oleh orang-orang dengan irritable bowel syndrome, wasir, dan masalah-masalah pencernaan lainnya.

Meski demikian, bukan berarti Anda tidak boleh makan makanan pedas sama sekali bila memiliki kondisi-kondisi di atas. Ikuti tips-tips di bawah ini untuk meminimalkan rasa anus terbakar usai makan makanan pedas:

1. Hindari makanan pedas yang terlalu berlemak

Profesor pengobatan di University of South Alabama Brooks D Cash, MD, berkata bahwa kombinasi pedas dan lemak yang berlebih bisa membuat buang air besar Anda pada keesokan harinya bak penderitaan.

Pasalnya, lemak dicerna menggunakan garam empedu dan kelebihannya bisa membuat kulit di sekitar anus iritasi.

Baca juga: Kenapa Banyak Orang Suka Makanan Pedas?

2. Mencuci dubur usai buang air besar

Anda jangan tertawa. Steven D Wexner, MD, direktur Digestive Disease Center di Cleveland Clinic Florida benar-benar menyarankan Anda untuk menjaga dubur tetap bersih dan kering usai makan makanan pedas untuk mengurangi rasa terbakar dan gatal-gatal.

Cara mencuci dubur yang baik, ujar Wexner dan Arnold Wald MD dari University of Wisconsin Madison, adalah dengan menggunakan sabun yang lembut dan air hangat. Setelah dicuci, aplikasikan krim yang mengandung calamine pada anus untuk mengurangi ketidaknyamanan Anda.

Meski demikian, Wexner juga menyarankan Anda untuk konsultasi ke dokter bila rasa terbakar usai buang air besar berlangsung terus menerus. Hal ini bisa menjadi pertanda adanya penyakit yang lebih serius, seperti infeksi atau bahkan kanker.

Baca juga: Riset Awal Tunjukkan, Rasa Pedas Bisa Bantu Turunkan Darah Tinggi

3. Makan cabai tiga minggu berturut-turut

Hal ini mungkin terdengar gila, tetapi Sutep Gonlachanvit, MD, ketua divisi gastroenterologi di Chulalongkorn University, Thailand, menyarankan Anda untuk terus-terusan makan makanan pedas selama tiga minggu, walaupun mengalami diare dan rasa terbakar.

Latihan spartan ini dilakukan untuk menciptakan efek desensitisasi atau penurunan sensasi dubur. Dalam penelitiannya, orang-orang yang mengonsumsi 2,1 gram cabai per hari atau sekitar 1,25 sendok teh cabai bubuk selama tiga minggu tidak lagi mengalami rasa terbakar yang luar biasa ketika buang air besar.



Close Ads X