Butuh Waktu Lama bagi Bumi untuk Mengurai Sampah dan Plastik...

Kompas.com - 21/11/2018, 17:40 WIB
Ilustrasi gunungan sampah elektronik. THINKSTOCKS/DZEJDIIlustrasi gunungan sampah elektronik.

KOMPAS.com – Plastik menjadi salah satu bahan yang banyak digunakan untuk pembuatan berbagai produk kebutuhan manusia. Misalnya, menjadi kantong belanja, botol minuman, kemasan produk, dan sebagainya.

Sepertinya sudah menjadi pengetahuan bagi semua pihak bahwa sampah berbahan dasar plastik sulit untuk diuraikan. Bumi membutuhkan waktu puluhan hingga ratusan tahun untuk mengurai satu produk sampah plastik.

Akan tetapi, banyak pihak yang tetap mengonsumsi produk berbahan plastik dan enggan mengubah kebiasaan yang lebih ramah terhadap lingkungan.

Bahan pembuat plastik

Sebagian besar plastik terbuat dari minyak bumi yang dipanaskan. Hal ini mengubah molekul minyak tersebut menjadi polimer termo-plastik yang biasa digunakan untuk berbagai keperluan industri.

Dikutip dari Seeker.com, proses itu terjadi melalui tempaan rantai karbon-karbon yang kuat. Rantai karbon tersebut sulit untuk dihancurkan sehingga membutuhkan energi besar untuk dapat melakukannya. Alam tidak dapat melakukan pekerjaan itu secara alami.

Bahkan menurut geokimiawan organik dari Stanford University, Kenneth Peters, alam tidak pernah membuat hal semacam itu, sehingga tidak ada organisme di muka bumi yang dipersiapkan untuk menangani masalah plastik.

Padahal, jumlah sampah plastik dari hari ke hari senantiasa meningkat. Ini dikarenakan kebiasaan dan ketergantungan manusia pada bahan yang satu ini. Selain murah, plastik juga mudah untuk digunakan dan ringan saat dibawa.

Baca juga: Begini Perjalanan Botol Plastik dari Sampah Anda Menjadi Botol Baru

Lama waktu pembusukan

Dikutip dari BBC.com, sampah plastik khususnya dalam bentuk kantong, membutuhkan waktu 20 hingga 1.000 tahun untuk akhirnya dapat terurai.  Hal ini tentu sangat membahayakan lingkungan.

Sampah plastik yang terjebak di lapisan tanah dan perairan banyak menimbulkan kekacauan. Masalah itu mulai dari kemampuan resap tanah dan aliran air terganggu, sampah-sampah plastik ini juga mengancam keselamatan berbagai jenis binatang.

Para binatang itu mengonsumsi plastik ini karena mengiranya sebagai makanan. Setelah tertelan, plastik itu tidak akan tercerna, malah hanya menyebabkan pencernaan binatang tersebut terganggu hingga akhirnya mati.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X