Roti Tepung Kecoak Ini Disebut Lebih Berprotein dari Daging, Mau Coba?

Kompas.com - 19/11/2018, 09:34 WIB
Roti dari tepung kecoa disebut memiliki protein lebih banyak dibanding daging merah Roti dari tepung kecoa disebut memiliki protein lebih banyak dibanding daging merah

KOMPAS.com - Jika dilihat, sekilas gambar roti di atas tidak berbeda dengan roti pada umumnya. Tapi, siapa sangka roti ini sebenarnya dibuat dengan menggunakan kecoak.

Tepatnya, roti ini menggunakan tepung dari serangga tersebut. Produk ini dikembangkan oleh peneliti Brasil.

Tujuannya sebagai kemungkinan jalan keluar untuk mengatasi kekurangan pangan dan masalah ketersediaan protein binatang yang diperkirakan akan terjadi tidak lama lagi, yang merupakan akibat pertumbuhan penduduk.

Menurut PBB, sekitar 9,7 miliar orang akan hidup di bumi pada tahun 2050.

PBB mengusulkan pengenalan meluas serangga dalam susunan makanan manusia. Usulan ini dibuat karena diketahui serangga kaya protein, berlimpah di alam, serta tidak terlalu mahal.

Di beberapa tempat di dunia, seperti Asia Tenggara, serangga memang termasuk dalam bahan makanan, belalang contohnya.

Baca juga: Ilmuwan: Susu Kecoak Lebih Bergizi dari Susu Sapi

Bukan Kecoa Biasa

Tetapi roti ini tidak terbuat dari kecoak yang berkeliaran di saluran pembuangan di banyak kota dunia.

Para peneliti di Brasil menggunakan kecoak udang (Nauphoeta cinerea), spesies yang berasal dari Afrika utara.

Serangga ini sering dipakai sebagai makanan binatang peliharaan eksotik seperti tarantula dan kadal. Kecoak udang berkembang baik dengan mudah dan cepat jika dipelihara dalam ruang tertutup.

Kecoak dipilih untuk diolah menjadi tepung karena merupakan sumber protein yang kaya.

Protein kecoak bahkan lebih tinggi dibanding daging merah. Mereka memiliki 70 persen protein dalam komposisinya, artinya lebih banyak 50 persen dibanding daging merah.

Selain itu, serangga ini telah dikenal selama jutaan tahun dan tetap mempertahankan sifat genetikanya meskipun telah melewati evolusi.

Halaman:



Close Ads X