Ini Waktu Terbaik untuk Olahraga Turunkan Berat Badan, Menurut Sains

Kompas.com - 09/11/2018, 18:33 WIB
Ilustrasi tidak makanMaleWitch Ilustrasi tidak makan

KOMPAS.com - Ketika ingin menurunkan berat badan, orang cenderung akan melakukan diet atau olahraga ketat. Kebanyakan orang berpikir bahwa menurunkan berat badan adalah perkara durasi berolahraga tanpa berpatokan pada waktu tertentu.

Namun, pendapat itu baru saja dibantah oleh sebuah penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Current Biology.

Menurut para peneliti, waktu internal tubuh atau sering disebut ritme sirkadian juga mempengaruhi pembakaran kalori.

Seperti yang kita tahu, meski ada waktu 24 jam, tubuh memiliki siklusnya sendiri untuk beristirahat pada malam hari dan terjaga pada siang hari.

Dari ritme tersebut, para peneliti menemukan bahwa tubuh membakar kalori 10 persen lebih banyak saat sore hari dibanding pada pagi, siang, atau malam hari.

"Fakta bahwa melakukan aktivitas yang sama pada satu waktu secara terus menerus (rutin) dalam sehari akan membakar lebih banyak kalori dibanding beraktivitas yang sama tapi pada waktu yang berbeda dalam satu hari mengejutkan kami," ungkap Kirsi-Marja Zitting, penulis utama penelitian ini dikutip dari Live Science, Kamis (08/11/2018).

Temuan baru ini mungkin menjelaskan mengapa pekerja dengan shift malam atau orang yang tidur tidak teratur memiliki risiko besar untuk obesitas. Itu karena kegiatan mereka tidak selaras dengan jam internal tubuh manusia.

"Ada kemungkinan bahwa makan ketika kebutuhan pengeluaran energi Anda rendah cenderung membuat berat badan bertambah," kata Jeanne Duffy, penulis senior studi ini.

Penelitian ini dilakukan karena para ilmuwan ingin menguji bagaimana ritme sirkadian mempengaruhi metabolisme tubuh, terlepas bagaimana tingkat aktivitas dan kebiasaan tidur serta makan mereka.

Baca juga: Ritme Sirkadian yang Terganggu Berisiko Gangguan Mental

Temuan ini didapatkan setelah para peneliti merekrut tujuh responden. Para responden menghabiskan waktu lebih dari 37 hari di laboratorium tanpa mengetahui jam dan hari.

Peserta juga tidak diperkenankan untuk mengakses telepon dan internet. Selian itu, mereka juga diminta mematuhi jadwal khusus untuk tidur, bangun, dan makan.

Uniknya, mereka juga diminta tidur 4 jam lebih lambat dari malam sebelumnya selama tiga minggu. Perubahan waktu tidur tersebut adalah yang dialami oleh orang yang berpergian keliling dunia selama seminggu.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X