Kompas.com - 01/11/2018, 17:48 WIB

KOMPAS.com - Wajah berlumuran darah karena dibasahi air mata, mungkin terdengar seperti kostum Halloween menyeramkan. Tapi bagi seorang pria berusia 52 tahun, hal itu nyata dan bukan riasan.

Air mata berdarah yang dimilikinya sebenarnya adalah suatu kondisi sangat langka dan mungkin hanya segelintir orang yang merasakannya di seluruh dunia.

Kasusnya yang kemudian dilaporkan di jurnal New England, kemarin (31/10/2018), kondisi ini bukan karena ia mengalami trauma wajah atau masalah lain.

Semuanya normal. Ia mampu melihat dengan normal dan bisa menggerakkan kedua mata tanpa masalah.

Baca juga: Terobosan Baru, Ahli Jepang Bikin Program Fertilisasi Lewat Darah

Seperti diberitakan Live Science, Rabu (31/10/2018), air mata darahnya baru bisa berhenti mengalir setelah satu jam.

Tidak seperti air mata normal yang keluar saat kita sedih atau terharu, air mata darah ini muncul begitu saja.

Dokter mendiagnosisnya dengan hemolacria, suatu kondisi langka di mana air mata darah muncul.

Sejumlah hal dapat menyebabkan kondisi langka ini, misalnya infeksi mata, peradangan, dan tumor pada mata atau daerah sekitarnya.

Seorang wanita Inggris pernah dilaporkan memiliki kondisi serupa gara-gara mimisan. Dalam laporan kasusnya yang terbit 2003, tertulis ia mencoba menghentikan mimisan dengan mencubit hidung. Saat itulah darah justru keluar dari mata dan telinga.

Berbeda dengan wanita Inggris yang memiliki air mata darah karena mimisan, pemeriksaan dalam kasus terbaru menemukan bahwa pria tersebut memiliki tumor non-kanker yang disebut hemangioma di kedua kelopak matanya.

Menurut US National Library of Medicine, tumor ini tumbuh ekstra cepat di pembuluh darah dan biasanya muncul saat lahir.

Baca juga: Peneliti Temukan Bakteri yang Bisa Ubah Golongan Darah

Untuk mengobati air mata darahnya, pria tersebut diberi obat tetes mata timolol untuk mengurangi tekanan di mata.

Satu tahun setelah pengobatan, ia mengaku tidak lagi mengalami air mata berdarah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.