Kompas.com - 27/10/2018, 13:25 WIB
ilustrasi hujan lebat Wavebreakmedia Ltdilustrasi hujan lebat


KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Pusat meminta masyarakat untuk waspada terhadap adanya peningkatan hujan di sebagian wilayah Indonesia.

Lewat siaran pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (27/10/2018), Deputi Bidang Meteorologi, Mulyono R. Prabowo menyampaikan bahwa peningkatan curah hujan diprediksi akan terjadi di sebagian besar wilayah Indonesia bagian Barat.

Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain adanya sirkulasi siklonik di sekitar wilayah Sumatera yang menyebabkan terjadinya konsentrasi massa udara di wilayah tersebut.

Konsentrasi massa udara ini menyebabkan kondisi udara yang relatif lebih lembap mendukung pertumbuhan awan-awan hujan.

"Diprakirakan keadaan ini akan berlangsung hingga 3 hari kedepan," kata Prabowo.

Baca juga: Musim Hujan Segera Tiba, BMKG Ingatkan Ancaman Banjir Bandang

Prabowo menjelaskan bahwa aktivitas sirkulasi ini akan menurun dan digantikan dengan konvergensi atau area pertemuan angin yang memanjang dari wilayah Sumatera hingga Kalimantan bagian utara.

Area pertemuan angin ini juga akan mendukung pertumbuhan awan.

Sebaliknya, wilayah pulau Jawa bagian Timur hingga NTT, Sulawesi, Maluku dan Papua potensi hujan diprakirakan masih cukup minim.

Minimnya curah hujan disebabkan oleh dominasi massa udara kering yang terpantau masih terdapat di wilayah tersebut dan pola angin yang cenderung terberai sehingga menghambat pertumbuhan awan-awan hujan.

Wilayah yang berpotensi hujan lebat untuk periode 26 - 28 Oktober 2018, antara lain:
- Aceh
- Sumatera Utara
- Sumatera Barat
- Bengkulu
- Riau
- Sumatera Selatan
- Bangka Belitung
- Banten
- DKI Jakarta
- Jawa Barat
- Jawa Tengah
- Kalimantan Tengah
- Kalimantan Barat
- Kalimantan Utara
- Sulawesi Tengah

Sedangkan Wilayah yang berpotensi hujan lebat untuk periode 29 - 31 Oktober 2018, antara lain:
- Aceh
- Sumatera Utara
- Sumatera Barat
- Bengkulu
- Sumatera Selatan
- Bangka Belitung
- Jambi
- Riau
- Kep. Riau
- Banten
- DKI Jakarta
- Jawa Barat
- Jawa Tengah
- Jawa Timur
- Kalimantan Tengah
- Kalimantan Barat
- Kalimantan Utara
- Sulawesi Tengah
- Sulawesi Barat
- Gorontalo
- Papua

Baca juga: Jangan Ditanya Lagi, BMKG Tidak Bisa Prediksi Gempa

Untuk potensi gelombang tinggi 2.5 hingga 4.0 meter diperkirakan terjadi di Perairan Barat Enggano, Perairan Selatan Banten, Selat Sunda Bagian Selatan, Perairan Selatan Jawa hingga Sumbawa, Samudera Hindia Barat Enggano - Banten, Samudera Hindia selatan Jawa hingga NTB, Perairan utara Kep.Talaud, Perairan utara Halmahera, Laut Halmahera, Perairan utara Papua Barat.

"Kepada masyarakat, agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap dampak yang dapat ditimbulkan seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang dan jalan licin," himbau Prabowo.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X