The Conversation
Wartawan dan akademisi

Platform kolaborasi antara wartawan dan akademisi dalam menyebarluaskan analisis dan riset kepada khalayak luas.

Sesat Pikir Jokowi dan Prabowo dalam Sebulan Kampanye Pilpres 2019

Kompas.com - 23/10/2018, 10:22 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Kekeliruan ini terjadi ketika seseorang mengambil kesimpulan dari contoh yang tidak signifikan lalu mengambilnya sebagai dasar generalisasi secara serampangan. Contohnya adalah seperti dalam kalimat ‘Prabowo memilih Sandiaga Uno karena Pak Prabowo peduli generasi muda’ atau ‘Jokowi memilih Ma’ruf Amin karena Jokowi peduli ulama".

Dua pernyataan tersebut rentan kekeliruan berlogika karena bisa saja pilihan ini adalah kompromi politik dan tidak serta merta bisa dimaknai sebagai kepedulian terhadap segmen masyarakat tertentu secara nasional atau menyeluruh. Contoh lain yang berpotensi keliru adalah ketika Sandiaga Uno mengambil contoh menipisnya ukuran tempe menjadi seukuran kartu ATM sebagai indikator kondisi perekonomian masyarakat Indonesia.

Tidak hanya di Indonesia

Tak hanya di Indonesia, kekeliruan logika juga banyak terjadi di kancah politik dunia.

Debat pilpres Amerika Serikat tahun 2016 dipenuhi kekeliruan logika yang memanfaatkan bias kognitif pemilih.

Slogan Make America Great Again (Buat Amerika Jaya Kembali) yang digaungkan oleh Donald Trump bersandar pada good old days fallacy (kekeliruan masa lalu yang indah) atau declinism bias fallacy (kekeliruan bias kemunduran) dimana Amerika dicitrakan mengalami kemunduran ekonomi atau krisis yang parah padahal angka-angka menunjukkan begitu banyak perbaikan dalam berbagai sendi kehidupan di Amerika termasuk di bidang ekonomi.

Baca juga: Orang Indonesia dan Pertanyaan “Kapan Nikah?”

Lawan Trump, Hillary Clinton juga melakukan kesalahan berlogika dalam kampanyenya.

Dalam sebuah pidato, Clinton membingkai argumennya bahwa hanya ada dua pilihan yang dimiliki masyarakat Amerika yaitu Amerika yang “merasa ketakutan, kurang aman, dan tak terbuka”  dengan Amerika yang percaya diri dan kuat akan hidup menjaga keamanan dan mengembangkan ekonomi".

Hillary mengasosiasikan Trump dengan pilihan yang pertama. Pernyataan ini merupakan bentuk false dilemma fallacy (kekeliruan dilema) karena pilihan ketiga bisa saja dimunculkan.

Apa yang bisa dilakukan

Diperlukan kesadaran kolektif tentang fenomena kekeliruan berlogika di panggung politik. Sesat pikir dalam kampanye politik berbahaya karena bias kognisi para pemilih bisa menjauhkan mereka dari kebenaran argumen yang disampaikan.

Dengan logika yang benar pemilih dapat memilah yang mana argumentasi sehat dan yang mana argumentasi cacat sehingga proses ideal yang diinginkan dalam kampanye politik bisa tercapai.

Pemilih harus mampu membaca logika dalam data sehingga tak terjebak dalam argumentasi politis yang tujuannya hanya memenangkan suara pemilih, bukan mengungkap kebenaran.

Tunggu. Apakah Anda mendeteksi kekeliruan berlogika jenis false dichotomy dalam kalimat terakhir saya di atas? Semoga.

Baca juga: Dari Sudut Pandang Ilmiah, Inilah Kenapa Orang Indonesia Suka Kerokan

* Pengajar di Universitas Mataram dan Kandidat Ph.D. di Monash University

Tulisan ini pertama kali terbit di The Conversation


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.