Kompas.com - 15/10/2018, 20:31 WIB
Kondisi Kelurahan Petobo pasca likuefaksi akibat gempa 7,4 Magnitudo. Semua rumah tenggelam dalam lumpur KOMPAS.COM/ROSYID AZHARKondisi Kelurahan Petobo pasca likuefaksi akibat gempa 7,4 Magnitudo. Semua rumah tenggelam dalam lumpur

KOMPAS.com - Musim hujan segera tiba. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengungkapkan bahwa Palu yang baru saja mengalami gempa dan tsunami kini menghadapi ancaman banjir bandang.

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengatakan, Palu terancam banjir bandang karena berada dalam zona tektonik aktif, dikelilingi pegunungan dan aliran sungai, serta berpotensi mengalami curah hujan tinggi.

Menurut Dwikorita, hujan sudah akan melanda Palu dan Sulawesi Tengah secara umum pada minggu depan. Semakin hari, potensi hujan semakin meningkat.

Baca juga: Gempa Usai Hujan Mulai, Ancaman Palu Kini Banjir Bandang dan Longsor

Prakiraan BMKG menunjukkan, potensi curah hujan di Palu tergolong tinggi, 300-500 mm/bulan, dan berpotensi berlangsung hingga Januari 2019.

Curah hujan tinggi perlu diwaspadai sebab pascagempa akhir September lalu, longsoran mungkin masih terkumpul di wilayah pegunungan.

"Apabila longsornya banyak bisa menyumbat lembah sungai di atas dan berpotensi banjir bandang," ungkap Dwikorita dalam konferensi pers di Jakarta pada Senin (15/10/2018).

Potensi semakin tinggi karena gempa susulan hingga sekarang masih terjadi di Palu, walaupun dengan magnitudo kecil.

Baca juga: Musim Hujan Segera Tiba, BMKG Ingatkan Ancaman Banjir Bandang

Menurut Dwikorita, kondisi lereng pegunungan di Palu dan Sulawesi Tengah secara umum sekarang rapuh dan rentan. Gempa-gempa kecil berpotensi memicu likuefaksi.

Apabila curah hujan tinggi, longsoran hasil likuefaksi dengan mudah hanyut ke bawah, masuk ke sungai dan mengakibatkan banjir.

"Yang perlu dilakukan adalah inspeksi pada sungai-sungai di hulu. Terutama di tempat yang saat ini terjadi gempa-gempa susulan. Agar saat hujan ekstrem tidak jebol ke bawah," urai Dwikorita.

"Perlu inspeksi segera entah dengan helikopter atau apa. Biasanya di daerah hulu atau atas tersumbat," tegasnya.

Baca juga: Jawa Panas, kok, Aceh Banjir? BMKG Ungkap, Sebabnya Pusaran Angin

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.